Mercedes tidak akan "mengganggu" keputusan apa pun terkait masa depan yang tidak pasti dari Grand Prix Jerman dan tempatnya di kalender Formula 1.

Pabrikan Jerman membantu menyelamatkan acara Hockenheim untuk 2019 setelah mencapai kesepakatan yang membuat Mercedes menjadi sponsor utama balapan setelah pembicaraan antara bos F1 dan manajemen tim.

Terlepas dari kesepakatan jangka pendeknya untuk mempertahankan tempatnya di kalender tahun ini, Jerman tampaknya akan dihentikan pada tahun 2020 dengan penambahan dua balapan baru di Vietnam dan Belanda. Kalender tahun depan tampaknya akan menampilkan 22 balapan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Grand Prix Spanyol dipahami akan menutup kesepakatan baru meskipun ada saran balapan tahun ini di Barcelona bisa menjadi yang terakhir.

“Kesepakatan itu muncul secara spontan,” bos Mercedes Toto Wolff menjelaskan tentang kesepakatan pabrikan untuk putaran 2019.

"Kami mengadakan pertemuan pada hari Minggu pagi dengan Chase [Carey] dan Sean [Bratches], dan mereka berkata, 'Apakah Anda dapat membantu kami [dalam] menjembatani kesenjangan?'

"Dan dalam waktu setengah jam kami menukar kesepakatan untuk mewujudkan GP Jerman. Tapi ini bukan sesuatu yang kami dalam posisi untuk melanjutkan.

“Juga karena saya percaya bahwa kita seharusnya tidak mencampuri bisnis Liberty dan F1 - terserah mereka untuk memutuskan trek mana yang aktif atau nonaktif.

"Saya yakin sangat menggembirakan bahwa ada banyak minat untuk menyelenggarakan balapan," tambahnya.

"Kebebasan memiliki masalah besar karena memiliki lebih banyak permintaan daripada pasokan, dan itu bagus, dan juga bagus untuk tim, karena pada dasarnya kami berbagi sebagian besar dari dana hadiah.

"Dan di sinilah saya ingin meninggalkannya, karena itu panggilan Chase dan timnya untuk memutuskan ke mana kita pergi.

"Bagi kami GP Jerman penting, karena Daimler adalah perusahaan Jerman, dan ada banyak keluarga dan teman di Jerman, tetapi kami tidak dapat ikut campur dalam bisnis mereka."