Toto Wolff telah menekankan bahwa kesepakatan mesin Mercedes yang baru diumumkan dengan McLaren mulai musim 2021 tidak menandai awal dari berakhirnya operasi pabriknya di Formula 1.

Mercedes mengumumkan pada Sabtu pagi bahwa mereka akan terhubung dengan McLaren mulai 2021 sebagai pemasok unit tenaga , menghidupkan kembali kemitraan terkenal McLaren-Mercedes yang berlangsung dari 1995 hingga 2014.

McLaren dulu beroperasi sebagai tim kerja de facto Mercedes sebelum pabrikan Jerman itu mendirikan skuad pabriknya sendiri pada 2010, yang sejak itu memenangkan lima gelar ganda berturut-turut pembalap dan konstruktor.

Tapi kepala motorsport Mercedes Wolff menjelaskan bahwa kesepakatan itu bukan langkah pertama untuk menetapkan kembali McLaren sebagai perlengkapan kerja ketika berbicara pada hari Sabtu setelah pengumuman.

"Hubungannya cukup kuat karena akhir-akhir ini," kata Wolff, mengacu pada sejarah Mercedes dengan McLaren.

“Tapi bagi kami, penting untuk menjelaskan bahwa ada tim kerja hari ini, dan ini adalah hubungan unit kekuatan pelanggan, dan bukan awal dari kesepakatan kerja dan kami tidak berada di sana lagi.

“Saat ini, kami ingin memahami bagaimana Formula 1 maju, bagaimana berkembang, dan lebih disukai terus berlanjut sebagai tim yang bekerja.”

Mercedes akan memasok tiga tim dengan mesin pelanggan mulai 2021 di atas operasi pabriknya sendiri.

Selain kesepakatan McLaren, Mercedes telah berkomitmen untuk memasok Williams hingga 2025, dan juga diharapkan untuk melanjutkan kemitraannya dengan Racing Point setelah akhir musim depan.

Prospek persaingan yang lebih besar dari McLaren bertenaga Mercedes di bawah peraturan yang direvisi pada tahun 2021 adalah sesuatu yang diakui Wolff, tetapi dia mengatakan manfaatnya lebih besar daripada kekurangannya.

“Saya pikir era baru akan dimulai pada 2021 dengan grid terkompresi, dengan lebih banyak persaingan,” kata Wolff.

“Kami percaya bahwa dari sisi unit daya, ada lebih banyak pembelajaran bagi kami dalam latihan ini dengan memiliki pelanggan yang lebih kompetitif, menambah dua yang kami miliki, dan kami sangat menilai McLaren.

“Langkah-langkah yang telah dimulai oleh Zak [Brown] dan Andreas [Seidl] sudah terlihat sangat menjanjikan. Jadi, keuntungannya lebih besar daripada potensi defisit untuk melawan pesaing keras seperti McLaren di masa depan. "