Nico Hulkenberg tidak melihat dirinya memiliki urusan yang belum selesai di Formula 1 karena kepergiannya dari grid semakin dekat untuk tahun 2020, dengan mengatakan bahwa dia merasa damai dengan rekornya.

Hulkenberg melakukan debut F1 pada 2010 dan disebut-sebut akan menjadi salah satu bintang masa depan setelah tampil mengesankan dalam formula junior, memenangkan gelar di setiap level yang ia ikuti.

Dan sementara dia mengambil posisi terdepan yang menakjubkan untuk Williams di Grand Prix Brasil 2010 dan hampir menandatangani kontrak dengan Ferrari beberapa tahun kemudian, Hulkenberg berjuang untuk memenuhi tagihannya, dan masih belum mencetak podium.

Hulkenberg akan tanpa kursi untuk tahun 2020 setelah kehilangan drive Renault-nya dari Esteban Ocon, tetapi menekankan bahwa dia tidak melihat dirinya memiliki lebih banyak untuk dibuktikan di F1.

“Ini tidak terasa seperti urusan yang belum selesai, karena saya telah menyelesaikan bisnis saya,” kata Hulkenberg.

“Saya telah bekerja dengan baik selama bertahun-tahun, sangat konsisten, berkali-kali ketika berada di ambang atau orang lain tidak dipekerjakan atau mendapatkan pekerjaan, saya masih dicari dan dipekerjakan dan dibayar untuk mengemudi. Itu juga berbicara untuk beberapa kualitas.

“Tentu saja saya ingin memiliki rekor yang berbeda, lebih banyak poin dan podium dan kemenangan, tapi saya tahu alasannya, dan mengapa mungkin tidak berjalan seperti itu.

“Saya berdamai dengan diri saya sendiri di sana. Saya tidur nyenyak di malam hari dengan mata tertutup. Saya ingin terus balapan, tapi jika tidak, maka hidup terus berjalan. "

Hulkenberg belum mengonfirmasi rencana balapan apa pun untuk tahun 2020, tetapi telah mengesampingkan mengambil peran simulator atau cadangan dengan tim F1 lain, yang berarti kemungkinan dia akan keluar dari olahraga tersebut.

Perbandingan dibuat antara Hulkenberg dan Charles Leclerc, yang juga menang di setiap tahap karir juniornya, dan sekarang menjadi pemenang grand prix dua kali setelah diberi kesempatan untuk pindah ke Ferrari untuk musim F1 keduanya pada tahun 2019.

Ditanya apakah itu membuatnya berpikir apa yang bisa terjadi untuk kariernya sendiri, Hulkenberg menjawab dengan masam: "Itu membuatku berpikir bajingan beruntung!"

Pelaporan tambahan oleh Julianne Cerasoli.