Nico Hulkenberg

Negara: 
Nama lengkap: 
Nicolas Hülkenberg
Tanggal lahir: 
18 Agustus, 1987
Tempat Lahir: 
Emmerich am Rhein
Status Pengemudi: 
Current
Teks Status: 
Single
Tinggi Pengemudi: 
184cm
Berat Pengemudi: 
70kg
179
Races
0
Wins
1
Poles
0
Titles

Nico Hülkenberg Biography

Seperti banyak rekan senegaranya yang membobol Formula Satu, Nico Hulkenberg telah dibebani dengan tekanan menjadi penerus alami Michael Schumacher tetapi, seperti Sebastian Vettel sebelumnya, ini adalah salah satu anak muda yang mampu membentuk ceruknya sendiri di papan atas.

Seperti halnya Schumacher dan Vettel sebelumnya, Hulkenberg mengambil langkah pertamanya di tangga motorsport di karting, dimulai pada usia sepuluh tahun. Dalam lima tahun, ia merebut gelar mayor pertamanya, merebut Kejuaraan Junior Jerman 2002, dan segera menggandakan gelar seniornya pada musim berikutnya.

Melangkah keluar dari karts untuk tahun 2005, Hulkenberg naik pangkat dengan cepat, dimulai dengan satu tahun di seri Formula BMW nasional dengan Josef Kaufmann Racing yang, tidak mengherankan, menghasilkan gelar lain setelah sembilan kemenangan dari 20 balapan. Kesuksesan dunia juga tampaknya menjadi milik Hulkenberg, hanya saja pemain muda Jerman itu didiskualifikasi dari final di Valencia.

Dengan kesuksesan di belakangnya, satu-satunya jalan adalah naik dan, dengan manajer Schumacher, Willi Weber, membimbing karirnya setelah melihat bakat mentahnya di karting, Hulkenberg bergabung dengan seri F3 Jerman ADAC nasional untuk tahun 2006. Sebuah kemenangan dan tiga tiang akhirnya membuahkan hasil. tempat kelima secara keseluruhan, tetapi Hulkenberg juga memiliki hal-hal yang lebih besar di piringnya, setelah direkrut ke dalam kandang A1 Tim Jerman Weber untuk Seri A1GP. Di sanalah, pada musim dingin 2006-07, anak muda - masih remaja - benar-benar menjadi terkenal karena sembilan kemenangan balapan tidak hanya menjadikannya secara statistik sebagai pembalap paling sukses dalam sejarah singkat seri, tetapi juga menyerahkan mahkota kepada Jerman .

Dengan A1GP tidak diakui sebagai batu loncatan ke F1, itu kembali ke F3 untuk Hulkenberg pada tahun 2007, kali ini di Euroseries yang sangat kompetitif. Balapan dengan pakaian ASM yang retak memberinya keuntungan langsung atas banyak rivalnya, dan Hulkenberg merespons dengan baik, meraih kemenangan di sirkuit yang beragam seperti Norisring, Zandvoort dan Nurburgring, tetapi dia masih jauh dari artikel yang selesai dan akhir yang bermasalah untuk musim ini memungkinkan rekan setimnya Romain Grosjean untuk merebut gelar. Namun, petenis Jerman itu mengalahkan saingan Prancisnya di ajang Masters of F3 di Zolder, namun, ia menambahkan lebih banyak trofi ke koleksinya.

Musim lincahnya juga membujuk Weber untuk mulai menggembar-gemborkannya ke tim F1, dengan Williams akhirnya mengambil alih pemain muda itu setelah Renault melewatkan kesempatan untuk menjalankannya. Begitulah kecepatan Hulkenberg dalam pengujian, di mana dia mengalahkan Kazuki Nakajima dan hampir menyaingi Nico Rosberg, tim segera menandatanganinya untuk kesepakatan pengujian.

Dia kembali ke Euroseries pada tahun 2008, dan tetap dengan tim yang sama, meskipun sekarang berganti nama menjadi ART Grand Prix untuk mencerminkan hubungannya dengan tim saudara di GP2. Kali ini ceritanya adalah tentang Hulkenberg saat ia melawan rekan senegaranya - dan penerus A1GP - Christian Vietoris untuk memperebutkan mahkota. Penghitungan kemenangan mereka mencerminkan superioritas Hulkenberg, saat ia mendominasi balapan fitur hari Sabtu dan membangun keunggulan yang tidak dapat disangkal yang akhirnya memberinya gelar - dan perjalanan yang aman di sepanjang jalur ART menuju F1.

Meskipun bakatnya semakin dikenal luas, hanya sedikit yang mengharapkan Hulkenberg untuk membombardir GP2 pada upaya pertamanya, meskipun pendahulu ART Lewis Hamilton telah melakukannya empat tahun sebelumnya. Namun, kembalinya tim Prancis ke performa terbaiknya, ditambah dengan bakatnya yang luar biasa, memastikan bahwa dia mulai bekerja keras.

Hulkenberg diperkenalkan ke kategori yang lebih tinggi di tengah-tengah Seri Asia musim dingin, dan meraih pole pertama kali di Bahrain. Meskipun ia gagal memenangkan salah satu balapan pada akhir pekan itu, kesuksesan tidak lama datang karena ia merebut pole dan kemenangan di bawah sorotan di Qatar, berakhir di urutan keenam secara keseluruhan setelah hanya mengikuti setengah kampanye ..

Itu membuatnya siap untuk seri musim panas dan, melanjutkan dengan ART, dia membuat awal yang mantap sebelum meluncurkan tantangan gelar dengan gaya dengan kemenangan ganda di kandang sendiri di Nurburgring, lengkap dengan posisi terdepan dan dua lap tercepat. Dua kemenangan selanjutnya membuatnya mengakhiri musim dengan tepat 100 poin, dan dengan gelar aman di sakunya sebelum putaran final. Itu menghilangkan tekanan dan Hülkenberg dengan sepatutnya mengklaim kemenangan kelima di final Portimao, mengkonfirmasi superioritasnya atas para veteran seri seperti Vitaly Petrov dan Lucas di Grassi.

Dengan Williams menukar mesin Toyota untuk Cosworths menjelang kampanye F1 2010, selalu ada kemungkinan akan ada kekosongan di mana Nakajima ditempatkan. Dengan Nico Rosberg juga memutuskan untuk pindah, bagaimanapun, Hulkenberg adalah tempat yang tepat untuk tim Grove, yang memutuskan untuk bermitra dengannya dengan pemenang balapan 2009 - dan pembalap F1 paling terkenal yang pernah ada - Rubens Barrichello.

Set-up 2010 memberi Hulkenberg lingkungan belajar yang baik, tetapi petenis Jerman itu bersikeras bahwa dia tidak akan malu untuk mengambil alih kepemimpinan jika situasinya muncul dengan sendirinya. Weber telah menyatakan bahwa tanggung jawabnya adalah calon pembalap Ferrari - bahkan dalam waktu tiga tahun - tetapi Hulkenberg puas untuk menjalani masa magangnya di Williams, karena tim yang dulu hebat berusaha mengembalikan dirinya ke depan lapangan.

Sementara FW32 memungkinkan Barrichello untuk memulai dengan mantap dan mengumpulkan poin reguler, Hulkenberg berhasil menempati posisi kesepuluh - bernilai satu poin - di paruh pertama musim. Segalanya meningkat setelahnya, dengan enam penampilan mencetak gol lebih lanjut tidak selalu mencerminkan performa pemain Jerman yang lebih baik, yang memuncak dengan sebuah kejutan untuk GP Brasil di Interlagos.

Itu, bagaimanapun, tidak cukup untuk memperkuat tempat Hulkenberg di line-up dan, dengan Williams sadar bahwa mereka kehilangan sponsor pada akhir tahun, itu menambah pengalaman pengembangan Barrichello untuk melengkapi dukungan PDVSA pendatang baru Pastor Maldonado.

Tanpa kesempatan balapan yang layak - dia tampaknya ditawari satu musim di HRT yang dipasok oleh Williams - Hulkenberg ditakdirkan untuk satu tahun lagi dalam peran cadangan, dengan Force India menghentikan jasanya untuk 2011. Anak muda itu memanfaatkan kesempatan itu untuk tetap tinggal. terlibat di papan atas, menunjukkan cukup potensi dalam sesi latihan Jumat untuk masuk dalam debat pembalap tim untuk tahun 2012, bersama dengan Adrian Sutil dan Paul di Resta. Meskipun tidak ada pembalap yang bernasib buruk, ada desas-desus bahwa seseorang harus memberi jalan karena Hulkenberg telah dijanjikan kursi hari Minggu untuk tahun 2012 dan, setelah banyak pengingkaran, Sutil-lah yang kalah.

Meskipun line-up barunya tampaknya sudah ada untuk sementara waktu, Force India memasuki tahun 2012 dengan hanya pengalaman 38 balapan, dan Hulkenberg tahu dia perlu memanfaatkan apa yang ternyata menjadi kontrak satu tahun.

Untuk pujiannya, petenis Jerman itu memanfaatkan peluang dengan kedua tangan dan, meskipun ia tertinggal di Resta di awal musim, tampil kuat di babak kedua, ditutup di tempat keempat di Grand Prix Belgia. Lima poin finis dalam enam balapan terakhir yang hanya diganggu oleh DNF di Abu Dhabi membantu mengangkat Hulkenberg ke urutan sepuluh besar secara keseluruhan dan hampir 20 poin dari rekan satu timnya.

Selain itu, penampilannya yang terlambat juga mendorong mantan juara Seri GP2 itu menjadi spekulasi mengenai berkendara di Ferrari dan McLaren, tetapi, ketika dia memutuskan untuk pindah ke 2013, itu menjadi orang nomor satu baru di Sauber, di mana dia bermitra dengan pendatang baru Esteban. Gutierrez.

Itu adalah pertarungan yang dimenangkan Hulkenberg dengan nyaman, dan dia terus tampil mengesankan seiring berlalunya musim dan Sauber menjadi lebih kompetitif. Terabaikan untuk drive Ferrari yang mendukung Kimi Raikkonen, saham Hulkenberg dalam bahaya jatuh, tetapi tempat keempat yang brilian di Korea menahan banyak tekanan dari Fernando Alonso menunjukkan dia masih layak mendapatkan drive teratas. Itu tampaknya akan terjadi di Lotus sampai kurangnya investasi yang diharapkan membuatnya merekrut Pastor Maldonado sebagai gantinya, dan Hulkenberg akan kembali ke tim sebelumnya, Force India, untuk musim baru.

Tahun 2014 bersama Force India menjadi tahun yang konsisten bagi Jerman untuk menjaga kredibilitasnya. Setelah tiga putaran pembukaan, Jerman berada di urutan ketiga dalam kejuaraan di belakang dua pembalap Mercedes, tetapi konsistensi Hulkenberg perlahan memudar. Empat finis di posisi kelima adalah sorotan tahun ini di dalam mobil yang bersaing ketat di lini tengah tetapi tidak memiliki pukulan tajam.

Hulkenberg mengakhiri tahun kesembilan di kejuaraan, di depan persaingan ketat dari rekan setimnya Sergio Perez, pembalap McLaren Kevin Magnussen dan pembalap Ferrari Kimi Raikkonen. Penampilannya cukup untuk mengamankan satu tahun lagi di Force India.

Penantian Hulkenberg untuk naik podium akan berlanjut pada 2015, tetapi beberapa hasil solid membantunya memastikan finis 10 besar di klasemen pembalap. Namun, tidak ada keraguan tentang apa yang menjadi sorotan Hulkenberg tahun ini, karena ia menikmati debut Le Mans 24 Jam yang luar biasa dengan menang pada percobaan pertama untuk Porsche.

2016 membawa lebih banyak poin tetapi tidak ada podium ketika Force India memastikan finis terbaiknya dengan tempat keempat di konstruktor, sebelum Jerman beralih ke Renault pada akhir tahun. Dalam satu tahun perkembangan yang stabil untuk pabrikan Prancis, Hulkenberg mengantongi 10 besar lagi secara keseluruhan dengan serangkaian tampilan yang kuat sepanjang tahun. Itu juga merupakan tahun di mana Jerman mencetak rekor baru untuk sebagian besar grand prix dimulai tanpa penampilan podium.

Sementara Renault mengambil langkah maju hingga 2018, Hulkenberg masih belum bisa mencetak podium yang sulit dipahami itu. Dia, bagaimanapun, secara konsisten berada di depan urutan lini tengah F1, mengambil P7 di klasemen pembalap, hanya tertinggal dari pembalap dari Mercedes, Red Bull dan Ferrari.

Hulkenberg bermitra melawan penandatanganan uang besar Renault Daniel Ricciardo untuk 2019 dan bernasib cukup baik melawan tes keras barunya, meskipun harapan Renault untuk bergerak lebih dekat ke tiga tim teratas gagal terwujud.

Skuad Enstone dikalahkan ke posisi keempat dalam klasemen konstruktor oleh rival lini tengah McLaren, dan Hulkenberg mengakhiri musim ke-14 dalam klasemen pembalap dengan 37 poin. Dia mengambil hampir 20 poin lebih sedikit dari Ricciardo, yang melengkapi musim pertamanya di Renault dalam 10 besar.

Hulkenberg tidak memecahkan rekornya tanpa penampilan podium dan meraih hasil tertinggi musim ini dari tempat kelima di Monza, tetapi pembalap Jerman itu akhirnya dibiarkan tanpa dorongan untuk tahun 2020 setelah kehilangan kursi Renaultnya ke Esteban Ocon yang kembali.