Lewis Hamilton yakin kemenangan gelar dunia Formula 1 2019 adalah yang tersulit di Mercedes dalam menghadapi tantangan baik di dalam maupun di luar trek.

Pembalap Inggris itu menyelesaikan kejuaraan dunia F1 keenamnya dengan dua balapan tersisa berkat tempat kedua di Grand Prix Amerika Serikat yang membuatnya unggul 67 poin atas rekan setimnya, Valtteri Bottas.

Meski melihat Mercedes mendominasi untuk merebut kedua gelar dunia F1 untuk musim keenam berturut-turut, prestasi yang tak tertandingi dalam sejarah olahraga, Hamilton merefleksikan 2019 setelah mengatasi sejumlah momen sulit.

Di luar jalur, Mercedes harus mengatasi kematian Niki Lauda selama 21 musim balapan yang tak henti-hentinya bersama dengan kebangkitan dari Ferrari dan Red Bull.

Alhasil, Hamilton melihat musim ini sebagai "tahun paling menyenangkan bagi kami sebagai sebuah tim" tetapi sangat bangga membantu mengamankan kampanye dominan lainnya di F1 setelah mengamankan 10 kemenangan bersama dengan enam tambahan podium dengan dua balapan tersisa.

“Tidak mungkin itu yang termudah. Ini tahun tersulit bagi kami sebagai tim, ”kata Hamilton. “Kami kehilangan Niki tahun ini.

“Seorang anggota penting dan anggota sangat penting dari tim kami dan rollercoaster emosional yang telah kami alami dengan kehilangannya, dan balapan di mana saya tidak memiliki Bono [Pete Bonnington, teknisi balap Hamilton] di sini, di luar mobil , hanya berusaha untuk tetap fokus sepanjang tahun.

“Itu yang paling sulit, dan hanya atlet lain yang berada di puncak permainan mereka yang benar-benar dapat, mungkin terkait dengannya, mungkin karena itu hanya: tiba: minggu demi minggu, minggu keluar, tidak bisa melepaskan bola dan menjadi akan bangkit kembali dari hari-hari yang sulit dan lebih rendah.

“Mobil ini tidak mudah bagi kami. Kami memulai musim dengan jujur pergi ke Melbourne sambil berpikir bahwa kami akan tertinggal. Titik tengah musim kami tertinggal, dan ini merupakan tantangan nyata, paruh kedua musim ini. Ini adalah paruh kedua musim terberat yang saya pikir kami alami sebagai sebuah tim, melawan Ferrari dan Red Bull, yang bagus, kami menyambutnya. ”

Sementara Hamilton menerima setiap musim F1 memberikan tantangan yang berbeda, dia sangat ingin jujur kepada tim Mercedes-nya dan dunia yang menonton - sesuatu yang dia rasa telah membantunya sebagai hasilnya.

“Setiap tahun Anda mengalami perjalanan emosi yang berbeda-beda untuk mencapai tujuan Anda,” katanya. “Saya menulis sesuatu di postingan saya, bahwa masing-masing dan setiap orang dari kita sedang berjuang dengan sesuatu dalam hidup. Apapun itu, kecil atau besar.

“Saya mencoba menunjukkan kepada orang-orang bahwa, dari luar, segala sesuatunya selalu terlihat bagus tetapi tidak selalu demikian. Dan saya juga berjuang dengan banyak hal yang berbeda dan melawan iblis tertentu dan mencoba untuk memastikan bahwa saya terus tumbuh sebagai pribadi. ”