Kepala tim McLaren Andreas Seidl melihat batas anggaran yang masuk sebagai satu-satunya cara Formula 1 dapat memberikan persaingan yang setara antar tim di masa depan.

Dengan bos F1 mengonfirmasi bahwa batas anggaran $ 175 juta per tahun akan dipasang dalam aturannya mulai tahun 2021, dengan topik tertentu dihilangkan dari batasan termasuk gaji pengemudi, McLaren telah menjadi pendukung vokal dari perombakan peraturan yang ditetapkan untuk mencapai olahraga.

Seidl menepis anggapan bahwa tiga tim teratas di F1 memimpin semata-mata karena daya beli yang lebih besar, tetapi melihat batas anggaran sebagai alat penting untuk menyediakan "lapangan permainan yang setara" di masa depan olahraga dan juga memberikan keberlanjutan.

"Tim-tim besar tidak hanya ada di sana karena memiliki lebih banyak uang, mereka hanya melakukan pekerjaan yang lebih baik dibandingkan dengan kami," kata Seidl. “Kesenjangan anggaran penting karena ini satu-satunya kesempatan untuk memiliki lapangan bermain yang setara di masa depan. Pastinya akan memakan waktu sebelum batas anggaran habis.

“Bukan rahasia bahwa kami mendukung regulasi, kami sangat mendukung FIA dan FOM, ini adalah tonggak penting berikutnya dalam perjalanan kami kembali, dalam hal misalnya memulai dengan menempatkan lebih banyak sumber daya pada tahun 2020 untuk tiga tim. Seperti yang saya katakan sebelumnya, mereka melakukan pekerjaan yang lebih baik sekarang sehingga mereka akan melakukan pekerjaan yang lebih baik di tahun 2020, yang memberi mereka start awal otomatis.

“Tapi masih ada batasan di terowongan angin dan sisi CFD yang memungkinkan Anda melakukan banyak hal, jadi menurut saya ini bukan masalah terbesar karena kami tidak memiliki batasan anggaran untuk tahun 2020.”

Penyelenggara F1 juga memperingatkan hukuman berat akan menghantam tim mana pun yang melebihi batas anggaran mulai 2021 dan seterusnya.

Semua tim akan diminta untuk menyerahkan informasi keuangan 2021 pada Maret 2022 yang akan ditinjau oleh FIA, FOM dan pakar keuangan Deloitte.

Jika ada tim yang melanggar aturan batas anggaran yang masuk, penalti olahraga akan diterapkan dengan kepala Ross Brawn mengancam "jika Anda melanggar peraturan keuangan dengan curang, Anda akan kehilangan kejuaraan Anda".