Lewis Hamilton mengatakan dia tidak akan menyerah dalam memperebutkan posisi terdepan dan menang di dua putaran terakhir musim Formula 1 2019 meski sudah menyegel gelar dunia.

Pembalap Mercedes mengamankan mahkota dunia F1 bersejarahnya yang keenam terakhir kali di Grand Prix Amerika Serikat dan dengan gelar konstruktor dunia juga diraih oleh pabrikan Jerman itu, hanya kemenangan balapan yang tersisa untuk diklaim pada 2019.

Namun alih-alih mereda dan memulai persiapan awal untuk 2020, Hamilton bersikeras dia akan mengulangi prestasi tahun lalu mengambil posisi terdepan dan menang di Brasil dan Abu Dhabi meski sudah menyegel kejuaraan dunia F1.

Akibatnya, Hamilton mengatakan dia hanya akan melihat kembali kampanye 2019-nya setelah musim berakhir di bulan Desember.

“Biasanya refleksi datang pada akhir tahun ketika pekerjaan selesai dan Anda bisa melepas beban dan hanya duduk dan minum bir,” kata Hamilton. “Saya akan bersama anjing-anjing saya, dengan kaki terangkat dan hanya dengan begitu Anda dapat memiliki waktu untuk memahami betapa hebatnya tahun ini.

“Dalam pikiran saya, saya terlalu kompetitif, jadi saya berpikir baik-baik saja, kita memiliki dua balapan lagi, bagaimana saya akan melakukan pekerjaan yang lebih baik, bagaimana saya akan meningkat di kualifikasi. Ada dua kualifikasi lagi untuk mencoba dan mendapatkan pole, bagaimana saya bisa melihat apakah saya berpotensi menarik putaran seperti yang saya lakukan di Singapura tahun lalu.

“Bagaimana saya akan bekerja sehingga saya bisa berada di depan keduanya. Saya selalu ingin menjadi lebih baik dan saya sangat senang berada di olahraga ini. Saya sangat berterima kasih pada olahraga ini karena telah memberi saya kehidupan dan memberikan tujuan hidup saya. "

Setelah mengamankan gelar dunia F1 2015 dengan tiga balapan tersisa, Hamilton mengakui ia mereda sebelum akhir musim setelah menjadi runner-up rekan setim Mercedes Nico Rosberg di Meksiko, Brasil dan Abu Dhabi.

Hasil yang sama itu memberi Rosberg momentum menuju 2016 dan dia kemudian mengamankan gelar dunia F1 dengan mengalahkan Hamilton.