Pengerahan derek untuk memulihkan mobil Mercedes Formula 1 milik Valtteri Bottas yang rusak mengakibatkan periode Safety Car penuh selama Grand Prix Brasil.

Bottas pensiun setelah mengalami kerusakan mesin pada Lap 52 balapan hari Minggu di Interlagos dan meluncur hingga berhenti di dekat penghalang di Tikungan 4.

Meskipun memarkir mobilnya di tempat yang aman, Bottas berjuang untuk memasang kembali setir dan para perwira tidak dapat menggunakan W10-nya ke posisi netral dan membawanya melewati gundukan di puncak tanjakan tempat mobil itu berhenti.

Akibatnya, sebuah derek diperlukan untuk mengambil mobil tersebut, yang menyebabkan dari insiden tersebut ditutupi oleh bendera kuning ganda menjadi Safety Car yang full-on.

Sejak kecelakaan yang menyebabkan kematian Jules Bianchi di Grand Prix Jepang 2014, FIA berkewajiban untuk menerapkan periode Safety Car penuh jika diperlukan crane.

“Valtteri melakukan pekerjaan yang luar biasa di mana dia berhenti,” direktur balapan FIA Michael Masi menjelaskan.

“Itu mencoba untuk mendorong mobil kembali ke celah itulah sebabnya kami menjadi kuning ganda, untuk membantu para perwira di sana.

“Mobil itu macet di benjolan, jadi kami benar-benar harus memasang derek untuk mengeluarkannya. Jadi bagi saya, begitu derek dipasang, itu saja, Mobil Keamanan langsung.

“Saya pikir itu adalah kombinasi dari benjolan itu, [Valtteri berada dalam] netral dan dalam situasi itu, setelah Anda memiliki tiga atau empat marshal yang mencoba mendorongnya dan tidak bisa mendapatkannya di mana pun, jadi itulah mengapa kami memilih Mobil keamanan.

"Derek benar-benar mengubahnya dan karena di mana ia berada dan berada di luar jalur itulah mengapa ia awalnya ditutupi oleh bendera kuning ganda."

Ditanya mengapa lapangan berada di bawah Safety Car begitu lama sebelum spidol belakang dibiarkan terbuka, Masi menjawab: “Mungkin bagian pertama sebenarnya adalah mendapatkan pemimpin di belakang Safety Car, yang memakan waktu sedikit lebih lama murni karena dari posisi mobil.

"Kemudian mendapatkan daftar dari waktu semua mobil dan kemudian memasukkannya. Fokus pertama jelas adalah untuk membersihkan insiden dan mobil yang terbongkar adalah skenario kedua."

Berbicara tentang masalah mesinnya, Bottas menambahkan: “Saya pikir ada sedikit asap. Saya sendiri tidak melihatnya, tetapi mereka melaporkannya kepada saya.

"Saya tidak merasakan kehilangan tenaga, hanya saja mesin dimatikan setelah Tikungan Tiga.

"Saya pikir mereka [para marsekal] tidak bisa menggerakkan mobil, karena macet di lantai, jadi itulah masalahnya."

 

Comments

Loading Comments...