Kurangnya daya baterai di mesin mobil Mercedes Formula 1 milik Lewis Hamilton membuatnya menjadi "bebek duduk" melawan Max Verstappen selama Grand Prix Brasil.

Hamilton memimpin balapan pada Lap 21 di Interlagos setelah Mercedes berhasil melakukan strategi undercut pada polesitter Max Verstappen, tetapi pembalap Red Bull dengan cepat melesat kembali melewati jalur utama.

Berbicara setelah balapan, direktur teknik Mercedes James Allison mengungkapkan Hamilton begitu mudah disalip karena menggunakan semua baterai yang dipasang di W10-nya sambil mengatur putaran cepat untuk memungkinkan undercut.

Top 10 Formula One Drivers of All Time | Crash net

“Kecepatan dengan mobil kami tidak benar-benar ada untuk dapat melakukan jenis serangan balapan yang mendominasi yang terkadang kami lakukan tahun ini,” kata Allison.

“Jadi kami menarik pelatuk untuk melakukan undercut pada tugas pertama, hanya secara teoritis dalam jarak undercut dan Lewis harus melakukan putaran cepat agar berhasil dan beruntung mendapat keberuntungan dengan melepaskan Williams ke jalur Max dan berada di depan .

“Pada saat itu kami berpikir itu sudah dekat tetapi mereka [Red Bull] mungkin belum memiliki kecepatan untuk melewati kami seperti kami tidak melewati mereka.

“Tapi kami benar-benar menggunakan sebagian besar energi kami dalam baterai untuk membuat pekerjaan undercut dan pada saat kami mendaki bukit kami sudah seperti bebek duduk untuk Max, yang memiliki kecepatan garis lurus yang bagus sepanjang akhir pekan.

"Ambil baterai kami dan Anda melihat apa yang terjadi."

Allison mengatakan Mercedes membuat "kesalahan pemula" dengan memilih untuk membawa Hamilton masuk pit stop ketiga di bawah Safety Car yang dipicu oleh tabrakan antara duo Ferrari Charles Leclerc dan Sebastian Vettel.

Allison mengakui Mercedes tidak memasukkan Pierre Gasly dari Toro Rosso dengan benar ke dalam persamaan dan hanya berharap Hamilton menyerah satu posisi padahal sebenarnya dia kehilangan dua.

Hamilton kemudian bertabrakan dengan Alexander Albon saat berjuang memperebutkan posisi kedua di lap terakhir dan dilucuti dari finis ketiga setelah menerima penalti waktu lima detik pasca balapan yang menjatuhkannya ke posisi ketujuh.

“Karena tidak memiliki balapan yang paling bersinar, kami kemudian melakukan sesuatu yang sangat bodoh. Kami pikir kami sedang menukar tempat untuk karet baru dengan sisa lap yang cukup untuk mendapatkan tempat itu kembali dan memiliki cukup lap tersisa untuk memimpin, ”jelas Allison.

“Itu baru pertama, secara faktual tidak benar karena kami bertukar dua tempat, kami tidak memperhitungkan Gasly dan kedua, dengan jumlah puing di trek hanya ada lebih banyak lap yang diambil oleh Safety Car daripada yang kami perkirakan.

"Itu adalah kesalahan pemula karena tidak memiliki mobil yang cukup cepat pada hari itu dan mencoba meregang terlalu banyak untuk meraih kemenangan yang tidak terjadi dan kami hanya membuat kesalahan.

"Ini sepenuhnya kesalahan kami," tambahnya. "Kami melihat apa yang kami pikir adalah peluang singkat. Sama sekali tidak jelas bagi kami bahwa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan tetapi ada kemungkinan.

“Kami berpikir 'mari beri Lewis kesempatan untuk memberikan pandangannya', yang seharusnya tidak kami lakukan karena sejujurnya kami tidak memberinya informasi yang benar.

“Kami seharusnya membuat keputusan sendiri. Dari saat kami membuat panggilan, itu seperti momen tenggelamnya hati setelah dia muncul di belakang Gasly. "