Kevin Magnussen percaya bahwa masalah mendasar dengan mobil Formula 1 2019 Haas sudah terlihat sejak balapan kedua tahun ini di Bahrain, menyebabkan "sedikit kepanikan" di dalam tim.

Haas berjuang sepanjang musim 2019 dengan mobil VF-19 yang seringkali tidak dapat diprediksi yang mengalami masalah aerodinamis, serta tidak bekerja dengan baik dengan ban Pirelli.

Tim sering lolos dengan baik sebelum turun kembali ke lapangan, membatasi Magnussen dan rekan setimnya Romain Grosjean dengan total gabungan tujuh poin yang diselesaikan sepanjang musim.

Magnussen menempatkan perjuangan Haas menjadi "beberapa alasan berbeda", tetapi mengidentifikasi Bahrain sebagai balapan pertama di mana jelas ada yang salah dengan mobilnya.

“Menjadi sangat jelas di Bahrain bahwa kami memiliki masalah, yang sangat aneh karena dalam pengujian musim dingin dan pada balapan pertama mobil itu sangat bagus,” kata Magnussen.

“Bahkan di Bahrain kami lolos ke enam atau lebih, di atas sana. Kemudian dalam perlombaan itu benar-benar berantakan. Jadi sejak saat itu ada sedikit kepanikan di tim. Kami tidak bisa benar-benar fokus atau menemukan akar masalah yang sebenarnya.

“Kami banyak melihat ban dan menyalahkan masalah pada ban, padahal itu sedikit lebih sederhana, menurut saya, hanya masalah aero, aero tidak stabil dan keseluruhan platform kurang kuat dan konsisten, cukup stabil.

“Ini adalah masalah yang sangat, menurut saya, membuat frustrasi, karena kami mampu lolos dengan baik tetapi dalam balapan kami tidak memiliki kekuatan apa pun. Itu sangat membuat frustrasi sebagai seorang pengemudi, di mana Anda memulai dengan posisi dan kemudian Anda hanya berjuang untuk mencoba bertahan pada posisi Anda daripada menyerang orang di depan. Dengan cara itu, itu cukup membuat frustrasi. ”

Terlepas dari masalah Haas sepanjang musim, Magnussen merasa masih ada banyak kepercayaan untuk tim mengingat relatif masih muda di sisa lapangan, mendukungnya untuk bangkit kembali untuk tahun 2020.

“Kami adalah tim yang sangat muda, ini baru tahun keempat kami,” kata Magnussen.

“Tahun lalu kami mendapat P5 di kejuaraan konstruktor. Saya pikir itu cukup mengesankan. Saya tidak berpikir banyak tim telah melakukan itu di tahun ketiga mereka.

“Kami harus mengambil kepercayaan diri dari itu juga dan hanya membangun pengalaman yang kami miliki tahun ini dan pembelajaran yang telah kami lakukan, dan kemudian kembali lebih kuat tahun depan.”