Williams akan melihat musim ini dan kejuaraan dunia Formula 1 2020 secara efektif sebagai satu kampanye karena bergabung dengan sisa grid dalam menjalankan dua program pengembangan terpisah untuk mempersiapkan perombakan 2021.

Setelah bencana tahun 2019 dengan tim Inggris finis di posisi terbawah kejuaraan konstruktor dunia F1 dengan hanya mencetak satu poin sepanjang tahun, Williams akan berharap untuk pulih musim depan dengan revisi susunan pembalap rookie Nicholas Latifi bergabung dengan George Russell.

Tetapi dengan aturan dan regulasi yang tidak berubah memasuki tahun 2020, Williams sudah mengharapkan pola yang sama dan urutan kekuasaan yang terlihat tahun ini karena terbatasnya kesempatan untuk menemukan keuntungan yang jelas dari para pesaingnya.

Digandakan dengan tantangan ekstra dari perombakan aturan 2021, wakil kepala tim Claire Williams melihat tahun depan sebagai kelanjutan dari upaya 2019 dengan awal baru yang ditargetkan dalam perombakan F1.

“Bagi kami, ini adalah tantangan nyata di pabrik, mencoba menjalankan kedua program tersebut, untuk tahun depan, untuk 2021 - tetapi jelas kami telah mencoba menjalankan program tahun ini, ketika kami belum membiarkan pengembangan meluncur, Kata Williams.

“Kami harus terus melakukan peningkatan pada mobil selama musim ini, yang telah kami lakukan, dan kami benar-benar melihat 2019 dan 2020 sebagai satu musim yang panjang.

“Jadi, ini sulit - tapi kami ingin peraturan 2021 datang. Kami melobi keras untuk mereka, jadi kami harus menangani masalah itu dan melakukan pekerjaan terbaik yang kami bisa.

“Saya pikir semua orang di pit lane akan menghadapi tantangan. Saya pikir akan sedikit lebih mudah bagi tiga tim teratas dengan anggaran lebih besar. ”

Laporan telah muncul yang menghubungkan Nick Chester dengan tim yang berbasis di Grove setelah kepala teknis meninggalkan Renault pada akhir musim ini. Sejak Paddy Lowe mundur sebagai chief technical officer Williams setelah mimpi buruk mulai tahun 2019, salah satu pendiri Sir Patrick Head turun tangan dari April untuk sementara waktu untuk mengawasi divisi tekniknya.

Awal pekan ini, Williams juga merekrut mantan junior Red Bull Dan Ticktum sebagai pebalap pengembangan akademi mulai 2020.