Ketua Formula 1 Chase Carey mengatakan setiap tim baru harus memiliki strategi bisnis yang kuat untuk semua pihak yang terlibat saat olahraga tersebut menilai calon peserta.

Presiden FIA Jean Todt sangat ingin melihat grid F1 berkembang menjadi 12 tim tetapi menerima tim baru tidak dapat ditambahkan jika tidak berkelanjutan dengan olahraga yang ingin menghindari terulangnya pertumbuhan 2010 yang gagal ketika Lotus Racing, Virgin Racing, dan HRT bergabung hanya untuk melihat ketiganya gulung tikar selama delapan tahun berikutnya.

Menjelang akhir tahun lalu banyak laporan bermunculan tentang calon tim F1 baru, termasuk pengajuan resmi dari skuad Formula 2 Campos Racing untuk pindah ke kelas utama yang awalnya bernama mantan Manor dan pembalap F1 Sauber Pascal Wehrlein dan Alex Palou yang terikat IndyCar sebagai pengemudi potensial.

Berbicara bersama Todt di Grand Prix Abu Dhabi, CEO F1 Carey menjelaskan kepada pemegang hak komersial Liberty Media terbuka untuk menyambut tim baru ke olahraga tetapi hanya dengan rencana bisnis yang berkelanjutan dan "bukan hanya mengejar hasrat".

“Saya pikir salah satu prioritas utama kami adalah menjadikan dan memiliki tim bisnis yang lebih baik. Tujuan utama kami adalah membuat balapan yang lebih baik, persaingan yang lebih baik, serta aksi dan drama yang lebih baik dan lebih tak terduga. Prioritas utama kedua adalah menjadikannya bisnis yang menarik bagi orang lain, ”kata Carey.

“Kami berbicara tentang tim potensial, tetapi sebagian besar orang yang pernah saya ajak bicara sebelumnya ingin melihat aturan yang berlaku yang memberikan kerangka kerja untuk model bisnis yang lebih sehat. Tingkat distribusi dana hadiah yang lebih adil, dan beberapa disiplin dalam biaya olahraga untuk membuatnya lebih tentang seberapa baik Anda membelanjakan uang Anda, bukan berapa banyak yang Anda belanjakan. Kami pikir prinsip-prinsip itu akan membantu menjadikan memiliki tim seperti di olahraga lain itu akan memiliki nilai waralaba.

“Memiliki tim menjadikannya sesuatu yang merupakan proposisi bisnis yang baik, bukan hanya mengejar hasrat. Jelas banyak dari tim ini memiliki bisnis dan manfaat yang lebih besar yang melampaui menjalankan tim di trek, seperti nilai promosi dan nilai merek dari merek. Tapi kami ingin menjadikannya bisnis yang lebih baik dan prioritas kami adalah kami menginginkan tim yang sehat dan kualitas daripada kuantitas. ”

Carey juga mengulangi sentimen bahwa tim F1 baru harus bersaing dengan grid lainnya untuk menambah nilai di trek olahraga.

“Memiliki tim ke- 11 yang duduk di belakang lintasan tidak menambah semangat suporter,” katanya. "Saya ingin tim ke- 11 itu tetapi saya ingin mereka menjadi kompetitif dan sehat dan membawa sesuatu ke dalam olahraga."

Pada 2016, grid F1 sempat bertambah menjadi 11 tim dengan kedatangan Haas tetapi kembali ke 10 tim menyusul runtuhnya Manor Racing sebelum dimulainya musim 2017.