Daniel Ricciardo merasa tahun pertamanya di Renault belum mewakili tempat pribadinya di urutan kekuasaan Formula 1 setelah mengakhiri 2019 di tempat kesembilan dalam klasemen pembalap.

Setelah pindah dari Red Bull ke Renault, Ricciardo telah bersiap untuk melangkah mundur dari berjuang untuk menang dan naik podium hingga berjuang untuk menjadi pemimpin lini tengah F1.

Dengan pembalap Australia menyelesaikan musim perdananya di Renault di tempat kesembilan dalam kejuaraan dunia pembalap, dia tidak percaya itu adalah tempat yang mewakili dalam hal bakat tetapi situasinya masih membawa ketidakpuasan.

“Secara relatif berbicara tidak bagus, saya tidak melihat diri saya sebagai pembalap terbaik kesembilan di grid,” kata Ricciardo. “Saya tidak terlalu memeriksanya karena saya yakin saya lebih baik.

“Apakah saya ingin menjadi yang kesembilan untuk beberapa tahun ke depan dan memiliki alasan bahwa saya lebih baik dari pada yang kesembilan tetapi memang demikian adanya? Tidak, aku tidak suka melihat diriku di urutan kesembilan. "

Dengan perbandingan antara rekan tim sering lebih adil refleksi pada pertunjukan di seluruh musim, Ricciardo ini 54 poin di 2019 nyaman mengalahkan haul Nico Hulkenberg ini dari 37 poin dengan pembalap Jerman menyelesaikan turun di 14 th di klasemen akhir.

“Jika Nico memiliki 100 poin, maka saya akan sangat kecewa. Jika Nico memiliki 5 poin, saya akan seperti wow musim yang luar biasa. Saya tahu saya memiliki lebih dari Nico 37 jadi saya rasa saya tidak bisa kecewa, ”jelas Ricciardo.

Secara relatif saya baik-baik saja dengan musim ini. Itu akan selalu sulit. Datang ke tim baru, orang-orang telah melakukannya sebelumnya, jadi bukan tidak mungkin untuk melakukannya. ”

Ricciardo juga merasa menyesuaikan diri dari salah satu dari tiga tim teratas F1 saat ini menjadi petarung lini tengah menjadi tantangan yang lebih sulit daripada pindah ke tim yang lebih tinggi.

“Saya harus beradaptasi lebih dari, menurut saya Charles [Leclerc], tetapi juga bagi saya dari Toro Rosso ke Red Bull, dan dia dari Alfa ke Ferrari, masuk ke mobil dengan grip yang lebih kuat biasanya lebih mudah. Ada lebih banyak harapan, tetapi itu melakukan lebih banyak hal yang Anda inginkan. Itu lebih mudah daripada pergi dari Red Bull ke sini.

“Bagaimana saya beradaptasi dengan itu, saya cukup bahagia, tetapi dalam beberapa balapan, saya tidak senang dengan diri saya sendiri, saya mengharapkan lebih banyak, tetapi saya berkembang dengan baik.”

Esteban Ocon menggantikan Hulkenberg bersama Ricciardo sebagai rekan setim Renault untuk musim F1 2020.