Romain Grosjean merasa mengingat persaingan yang tidak seimbang di Formula 1 itu dapat meminta refleksi hasil yang adil saat ia menilai rekornya dalam olahraga tersebut.

Dengan 164 balapan F1 dimulai dan 10 kali naik podium atas namanya, Romain Grosjean memasuki musim 2020 sebagai salah satu pembalap paling berpengalaman di grid. Tapi pembalap Prancis itu tidak muncul di mimbar F1 sejak Grand Prix Belgia 2015, selama tahun terakhirnya di Lotus, saat ia bergabung dengan Haas pada debutnya di kejuaraan pada 2016.

Terlepas dari karir junior yang mengesankan, memenangkan gelar Formula 3 Euro Series dan 2011 GP2 Series, Grosjean tidak pernah memenangkan Grand Prix F1 dan meskipun sepertinya tidak akan berubah, dia tahu dia tidak pernah bisa mengesampingkan kemungkinan.

“Itu bisa saja terjadi,” kata Grosjean. "Maksud saya, saya sudah beruntung 10 kali naik podium, saya seharusnya menang. Saya yakin dua grand prix, hal-hal tidak berjalan sesuai keinginan saya."

Sementara ia berpegang pada harapan untuk kembali ke mimbar F1, Grosjean mengakui peluang yang ada terhadapnya mengingat situasi saat ini dalam olahraga dan perbedaan kinerja yang besar antara tiga tim teratas - Mercedes, Ferrari dan Red Bull - dan yang lainnya. Hal ini menyebabkan petenis berusia 33 tahun itu memberikan penilaian yang jujur tentang F1 dan bagaimana hal itu terlalu bergantung pada performa mobil daripada masukan pengemudi.

“Saya pikir kami menyebut Formula 1 sebagai olahraga. Apakah ini olahraga? Aku tidak terlalu yakin. Ini pertunjukan. Sebuah olahraga seharusnya adil dan Formula 1 tidak adil, ”jelasnya saat uji coba pramusim. “Mengendarai mobil Formula 1 sangat fisik, saya telah melakukan 160 lap dan saya akan melakukan lebih banyak [Grosjean menyelesaikan tes pramusim pertama dengan 206 lap] dan saya mungkin akan bangkrut selama beberapa hari.

“Ini sulit, itu menuntut, banyak upaya dilakukan dari semua orang, tetapi ini seperti meminta Roger Federer untuk pergi ke Roland Garros dengan raket ping pong - dia tidak akan memiliki peluang. Dan apakah Anda akan menyebut tenis sebagai olahraga jika mereka tidak selalu datang dengan raket yang sama, atau jika lapangan lebih lebar di satu sisi daripada di sisi lain. Anda menilai itu.

“Bisa saja saya tidak memenangkan grand prix. Saya akan melakukan yang terbaik untuk mendapatkan kesempatan di masa depan.

“Tapi lihat Daniel Ricciardo, jika Anda hanya mengambil waktu di Renault dia bahkan belum mencetak podium tetapi dia telah memenangkan balapan, adalah pembalap yang hebat, dan dia naik podium, itu semua tergantung apa yang Anda dapatkan di antara tanganmu."

Kontrak Grosjean Haas saat ini akan berakhir pada akhir musim dan sementara dia tetap termotivasi untuk bertahan di F1, dia akan menelepon di masa depan setelah liburan musim panas.

“Jelas banyak pembalap yang habis kontrak di akhir tahun, bisa jadi ada pembalap juga yang pensiun,” ujarnya. “Saya pikir itu adalah keputusan yang datang, saya percaya bagi saya, itu akan datang cukup cepat.

“Jika saya melihat mungkin setengah musim atau tiga perempat musim jika saya melihat saya tidak memiliki gairah lagi, saya tidak benar-benar ingin berkeliling dunia dan berada jauh dari keluarga saya, maka saya bisa melihat saya pensiun dan pergi ke tempat lain.

“Itu bisa terjadi pada pembalap lain. Mungkin ada peluang lain. "

Untuk mengurangi kesenjangan kinerja antara tim F1, batasan biaya akan dipasang yang akan membatasi pengeluaran tim menjadi $ 175 juta per musim tetapi dengan pengecualian tertentu pada batasan tersebut termasuk gaji pengemudi dan pengeluaran pemasaran.