Wakil kepala tim Williams Claire Williams mengatakan krisis global virus corona telah mengakibatkan Formula 1 dibiarkan "terpapar" karena modelnya yang tidak berkelanjutan.

F1 menemukan dirinya dalam posisi rentan karena wabah COVID-19 dan kurangnya balapan berikutnya dengan sembilan balapan pembuka musim 2020 dibatalkan dan kemungkinan gangguan lebih lanjut.

Baik olahraga dan 10 timnya merasakan kerugian finansial yang disebabkan oleh penurunan pendapatan yang parah dari biaya balapan, hak siar, dan kesepakatan sponsor di tengah penangguhan.

Ada kekhawatiran yang berkembang mengenai apakah semua tim akan bertahan dan sejumlah langkah penghematan biaya telah diterapkan untuk membantu meringankan ketegangan keuangan yang diantisipasi, termasuk menunda perombakan aturan teknis hingga 2022 dan memajukan periode penutupan musim panas wajib.

Berbicara di Sky F1's Vodcast, Williams - yang mengakui "sangat penting" bagi masa depan timnya bahwa F1 dapat melanjutkan balapan tahun ini - menganggap krisis telah menyoroti perlunya memikirkan kembali keuangan di seluruh olahraga.

"Saya pikir ini sebuah peluang dan, saya pikir Formula 1 dan model di mana kami beroperasi telah diekspos sebagai model yang mungkin tidak berkelanjutan ketika hal seperti ini terjadi," kata Williams.

"Ini belum pernah terjadi sebelumnya dan ini adalah mode krisis dan sangat sulit untuk menavigasi jalan Anda.

“Kelangsungan hidup sangat penting, dan kita harus melakukan pekerjaan sekarang, sehingga jika situasi serupa muncul, amit-amit, kita semua jauh lebih terlindungi, daripada harus berebut seperti yang harus kita lakukan sekarang.

"Kami bekerja sangat keras tidak hanya di dalam Williams tetapi di dalam olahraga secara keseluruhan. Formula 1 benar-benar bersatu dalam situasi ini.

“Tim yang lebih besar memahami pekerjaan yang perlu mereka lakukan untuk memastikan kelangsungan hidup tim yang lebih kecil. Tim yang lebih kecil memahami dan bersimpati dengan apa yang kami minta dari tim yang lebih besar. "

Williams mengungkapkan kekecewaannya atas penundaan perombakan aturan teknis 2021 yang direncanakan, yang menurutnya telah "menetapkan masa depan yang cerah" untuk semua tim yang bersaing.

Menurut Williams, F1 bisa berada dalam posisi yang lebih baik dalam situasi saat ini jika peraturan telah diberlakukan lebih awal, meskipun dia mengatakan dia tetap “optimis selamanya” bahwa olahraga tersebut akan melewati masa sulit ini.

"Yang mengecewakan adalah [kami tidak memiliki] peraturan baru yang datang pada tahun 2021 yang mana kami mendapatkan tempat yang sangat bagus dan yang akan benar-benar menetapkan masa depan yang bagus untuk semua tim kami," dia menjelaskan.

“Menurut saya, jika peraturan itu diterapkan dua tahun lalu, mungkin tidak semua perhatian kita seperti sekarang.

“Kami sedikit terekspos saat ini. Tapi saya percaya kita bisa melewati ini. Saya selalu optimis. "