Ferrari telah bereaksi terhadap cerita tentang komentar dari kepala tim Mattia Binotto dan mengatakan tetap berkomitmen untuk Formula 1.

Dalam sebuah wawancara dengan The Guardian Binotto mengatakan Ferrari "tidak ingin ditempatkan dalam posisi harus melihat opsi lain lebih lanjut untuk menyebarkan DNA balap kami" jika batas biaya tim F1 diturunkan lebih jauh dari proyeksi $ 175 juta per musim.

Batasan biaya F1 telah menjadi poin penting di antara tim, dengan McLaren memimpin seruan untuk menurunkan anggaran tim menjadi $ 100 juta setelah krisis virus corona dan musim F1 2020 yang terpotong, sementara Ferrari telah berjuang melawan langkah tersebut dan menyarankan dua tingkat. sistem batas biaya untuk memungkinkan cakupan keuangan yang lebih besar bagi tim yang memproduksi suku cadang pelanggan.

Ferrari telah mengklarifikasi komentar "menyebarkan DNA balap kami" dan mengatakan itu tidak mengacu pada ancaman mundur dari F1.

"Kami ingin mengklarifikasi apa yang dikatakan Mattia dalam wawancaranya dengan yang dipublikasikan kemarin malam," bunyi pernyataan Ferrari.

“Dia tidak pernah menyebut Scuderia Ferrari berhenti dari F1, sebaliknya, dia mengatakan bahwa kami tidak ingin ditempatkan dalam posisi harus melihat opsi lebih lanjut, selain melanjutkan balapan di F1, untuk menyebarkan DNA balapan kami, jika batas anggaran akan berkurang secara drastis, membahayakan ratusan tempat kerja.

“Kesalahpahaman ini muncul karena judul artikel yang diterbitkan pertama kali dan segera diperbaiki.”

Di dalamnya, Binotto juga menawarkan solusi lain untuk F1, di mana tim dengan kemampuan manufaktur yang lebih besar seperti Ferrari dan Mercedes memasok mobil pelanggan ke tim yang lebih kecil, setidaknya dalam jangka pendek, mengikuti model yang digunakan di MotoGP.

Pabrikan MotoGP menjalankan tim pabrikan mereka sendiri dan juga dapat memasok sepeda ke tim satelit pelanggan, dengan tingkat dukungan tergantung pada kesepakatan antara tim satelit dan pabrikan.

“Jika keadaan darurat saat ini benar-benar membuat eksistensi beberapa pesaing kami dalam olahraga ini diragukan dan mengharuskan untuk merevisi landasan tertentu, maka Ferrari akan terbuka untuk itu,” kata Binotto. “Ini bahkan tidak menghina, mengingat itu terjadi sebelumnya di F1 dan terjadi hari ini di seri seperti MotoGP.”

Diyakini, ide tersebut belum secara resmi dikemukakan dalam pertemuan F1 antara manajemen F1, FIA, dan tim.