Kepala tim McLaren Andreas Seidl yakin semua tim Formula 1 akan sepenuhnya siap untuk segera kembali ke balapan dan musim yang berpotensi intensif tetapi lebih singkat.

Sementara semua balapan F1 tetap ditunda selama beberapa bulan ke depan di tengah krisis virus corona, bos olahraga tersebut menilai pilihannya kapan bisa memulai musim 2020 dan berapa banyak balapan yang bisa dijadwalkan hingga sisa tahun ini.

Prediksi saat ini melihat F1 kembali beraksi pada Agustus mulai dari Red Bull Ring atau Silverstone, yang berpotensi menjadi tuan rumah balapan secara tertutup, sementara bos motorsport F1 Ross Brawn juga berharap bisa bermain dalam 18 hingga 19 balapan selama sisa musim ini.

Mengingat F1 menyelesaikan program pengujian musim dingin penuh sebelum penutupan, kepala tim McLaren mengharapkan semua tim siap untuk balapan tanpa perlu pengujian pra-acara yang telah siap untuk pergi di Grand Prix Australia sebelum benturan mengikuti salah satu timnya anggota dinyatakan positif COVID-19.

“Saya pikir kami semua dalam kondisi dengan tim kami bahwa ini bukan masalah besar bahkan setelah istirahat yang lebih lama untuk kembali ke trek balap dan bangkit dan berlari lagi,” kata Seidl. “Kami berhasil melakukannya setelah liburan musim dingin dengan mobil yang benar-benar baru dari tahun ke tahun dan jika Anda melihat keandalan di sana dan pengoperasiannya, sejujurnya, saya rasa itu bukan masalah besar.

“Kami siap untuk balapan di Australia. Tapi, pada akhirnya, kami harus mengemas barang-barang kami lagi dan pergi ke trek balap untuk persiapan selama dua hari, lalu kami siap berangkat. ”

Salah satu bidang perhatian Seidl adalah potensi perlombaan beberapa akhir pekan berturut-turut yang akan membebani personel dan biaya lebih besar dalam waktu singkat. Bos McLaren yakin ada ruang untuk memperpendek akhir pekan balapan atau mengurangi pengujian di awal musim 2021 untuk memulihkan keseimbangan bagi semua tim.

“Itu adalah sesuatu yang kami pantau dan yang terpenting adalah melindungi rakyat kami,” jelasnya. “Saya tidak melihat balapan akhir pekan itu sendiri sebagai masalah terbesar, masalah terbesar adalah jumlah hari kita semua jauh dari rumah. Jika kita dapat membantu dengan mengadakan acara dua hari atau dengan melewatkan satu tes misalnya tahun depan, selain penghematan biaya, saya pikir itu pasti sesuatu yang perlu kita perhatikan.

Ini adalah diskusi yang terjadi antara tim, FIA, dan Formula 1 juga.