Ayrton Senna memiliki kontrak dengan Williams untuk musim Formula 1 1992 yang siap ditandatangani tetapi tetap di McLaren karena kesetiaannya terhadap Honda.

Meskipun memenangkan gelar 1988, 1990 dan 1991 bersama McLaren, Senna mempertimbangkan pilihannya untuk tahun berikutnya dengan kontrak McLarennya akan segera berakhir.

Pakaian Williams bertenaga Renault muncul sebagai pembangkit tenaga listrik baru di F1 dan Senna menjadi semakin tertarik untuk pindah ke tim Inggris.

Senna akhirnya tetap di McLaren untuk musim berikutnya sebelum memastikan pindah ke Williams untuk tahun 1994. Dia tewas dalam kecelakaan saat Grand Prix San Marino, putaran keempat kejuaraan dunia tahun itu.

Who should partner Leclerc in 2021 F1 season? | Ferrari Driver Contenders | Crash.net

Tetapi mantan manajer Brasil, Julian Jakobi, telah mengungkapkan bahwa Senna bisa saja melakukan pertukaran itu sejak tahun 1992 setelah menerima dua tawaran kontrak untuk musim itu - satu dari tim saat ini McLaren, dan satu dari Williams.

“Ayrton ingin pergi ke Williams, tapi dia setia pada Honda,” kata Jakobi dalam episode terbaru podcast Beyond the Grid F1.

"Naluri dasarnya adalah pergi ke Williams lebih awal, tetapi dia setia terutama kepada Tuan [Nobuhiko] Kawamoto, yang merupakan presiden Honda.

"Dia sangat dekat dengannya, karena Honda pada dasarnya membawa diri mereka sendiri dan Ayrton ke McLaren pada 1988, dan mereka memenangkan tiga kejuaraan bersama.

"Bahkan di akhir tahun '91, ketika dia memenangkan kejuaraan ketiga, dia tidak merasa secara naluriah bahwa Honda adalah seperti itu, dan dia khawatir tentang masa depan.

"Pada 91 saya ingat pergi ke Spa dengan dua kontrak untuk Ayrton: Satu untuk McLaren dan satu untuk Williams," lanjut Jakobi.

“Ayrton tahu dia seharusnya pergi ke Williams, dan kami memiliki kedua kontrak yang siap untuk ditandatangani, dan saya pikir pada Minggu pagi bahwa dia akan menandatangani kontrak dengan Williams.

“Tapi dia berbicara dengan Kawamoto semalam di Jepang dan dia datang pada hari Minggu pagi dan berkata“ Aku akan tinggal setahun lagi ”. Jadi dia tinggal di McLaren selama 92 tahun.

“Tapi dia sudah bisa pergi [ke Williams] untuk 92 dan Nigel mungkin tidak akan ada di sana. Dan itulah tahun dia memenangkan kejuaraan. Tapi ketika Ayrton mundur, Mansell tetap tinggal. ”

Honda akhirnya memutuskan untuk menghentikan operasi F1-nya setelah musim 1992 dan McLaren kemudian beralih ke mesin Ford.

Langkah itu membuat Senna "hancur" menurut Jakobi, dengan pemain Brasil itu mempertimbangkan apakah akan mengambil cuti tahun dari olahraga tersebut pada tahun 1993 seperti yang dilakukan Alain Prost tahun sebelumnya.

"Honda memutuskan untuk mundur, dan mereka memberi tahu Ayrton, saya pikir tiga bulan sebelum mereka memberi tahu Ron [Dennis], dan dia sangat terpukul," Jakobi menjelaskan.

"Kemudian kami harus mencari drive lain untuk '93. Seberapa dekat dia dengan tidak mengemudi pada tahun 1993? Jawabannya cukup dekat."

[[{"fid": "1510995", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]