Minggu ini Presiden FIA Jean Todt melakukan apa yang paling sering dilakukannya dengan 'melempar kucing di antara merpati' dengan saran bahwa F1 bisa menjadi seri yang tampak sangat berbeda jika menghadapi 'skenario kasus terburuk' dari banyak tim yang pergi ke dinding. .

Presiden Todt menyarankan kepada Auto Motor und Sport bahwa F1 harus menata ulang dirinya sebagai 'jalan tengah' antara F1 dan F2 (atau Super Formula 2 sebagaimana dia menyebutnya) dengan batas anggaran $ 50 juta yang ketat dan perhatian yang lebih tajam pada model yang ramah lingkungan .

Badan pengatur sering menemukan dirinya berselisih dengan pemegang hak komersial ketika harus menjabarkan visi mereka untuk puncak motorsport… dan ini bahkan sebelum Anda mempertimbangkan hak pengaruh yang juga dimiliki tim itu sendiri terhadap arah F1.

Todt melihat peluang dalam situasi putus asa dengan menetralkan format saat ini dan memulai dari awal dengan pendekatan baru, tetapi sementara FIA memiliki satu tujuan untuk menetapkan F1 sebagai contoh untuk balap mobil berkecepatan tinggi, berteknologi tinggi, dan sadar ekonomi, pemegang hak komersial tetap ada. lebih berkomitmen pada model 'menarik untuk TV'.

Apakah rencana Presiden Todt adalah sesuatu yang serius atau apakah ternyata dia belum cukup membaca ruangan masih harus dilihat, tetapi idenya tentang masa depan alternatif memang memiliki beberapa manfaat, bahkan jika sulit untuk melihat tim - sudah berjuang keras melawan batas anggaran dalam perjalanan mereka - akan menyetujui sesuatu yang cukup drastis ini.

Ini menimbulkan pertanyaan tentang apa yang akan terjadi jika tim akhirnya gulung tikar akibat virus corona. Memang, bukan hanya tim yang lebih kecil yang berisiko. Industri otomotif sedang mengalami kejatuhan saat ini, yang bagi perusahaan seperti Renault dan Honda, dapat digunakan sebagai motivasi untuk menyelaraskan kembali komitmen dan tidak memompa lebih banyak uang ke dalam proyek F1 mereka pada saat mereka mengeluarkan uang tunai di tempat lain.

Secara hipotesis, F1 bisa kehilangan 3 atau 4 tim dan tidak hanya ketika krisis virus corona berakhir tetapi juga selama hangover berkepanjangan yang mungkin ditimbulkannya.

Di luar fakta, akan sangat memalukan jika kehilangan beberapa tim profesional (dan karyawan mereka yang luar biasa), headline dari hasilnya adalah prospek hanya 12 atau 14 mobil di grid.

Mungkin solusi paling sederhana - dan paling logis - dalam jangka pendek adalah membuka peraturan yang mengizinkan tiga mobil per tim. Ini adalah ide yang telah diapungkan pada banyak kesempatan sebelumnya tetapi sulit untuk diterapkan di seluruh grid jika itu berarti Anda memiliki - misalnya - tiga Ferrari cepat tetapi hanya dua Williams di grid yang mendorong mereka lebih jauh dari kemungkinan penyelesaian poin, bukan untuk sebutkan kebingungan tentang penataan poin konstruktor.

Namun, jika olahraga hanya dimiliki oleh segelintir tim - katakanlah, enam di antaranya - mungkin ada dorongan untuk memastikan masing-masing tim dapat menjalankan mobil ekstra. Dengan asumsi setiap tim adalah tim yang kompetitif, itu bisa memberi Anda 18 mobil sangat cepat di seluruh jaringan, belum lagi menghindari prospek pembalap berbakat yang duduk di pinggir lapangan.

Jika olahraga tersebut lolos dengan semua tim masih terwakili, argumen mobil pelanggan dapat membawa bobot jika hanya untuk jangka pendek.

Sementara orang-orang seperti McLaren dan Williams telah lama berkampanye menentang prospek tim swasta memasuki mobil dengan citra mobil lain, faktanya itu sudah terjadi untuk sementara waktu dengan Haas dan sebelumnya Toro Rosso, sementara Anda tidak membutuhkan gelar dalam aerodinamika untuk melihat kesamaan yang jelas antara mobil Mercedes dan Racing Point, terlepas dari apakah mereka berkolusi.

Ini bukan solusi jangka panjang dengan cara apa pun, hanya karena tidak sesuai dengan etos olahraga. Namun, dengan menggunakan Haas sebagai contoh, ini bisa menjadi metode yang efektif untuk menjaga roda tetap berjalan selama ini.

Sementara ide Todt 'Super Formula 2' yang dibatasi biaya tampak drastis, mungkin ada beberapa manfaat dalam gagasan sasis standar yang dikembangkan oleh pemasok tunggal (seperti Dallara) dengan mesin yang dibeli dengan harga yang ditentukan.

Ini bahkan bisa menjadi versi modifikasi dari sasis yang ada, seperti Super Formula atau F2, yang meskipun mungkin tidak setingkat dengan mobil F1 terkemuka, melayani tujuan mereka sendiri dalam balapan dengan kejuaraan terpisah seperti yang dilakukan MotoGP dengan aturan CRT alternatif. diperkenalkan pada tahun 2012 dalam menghadapi jaringan yang semakin menipis.

Sementara itu di atas kertas mungkin terlihat jauh kurang menarik - seperti yang terjadi untuk MotoGP - itu berfungsi untuk mendorong beberapa tim baru untuk beralih ke kelas premier, beberapa di antaranya tetap ada ketika seri dikembalikan ke satu- peraturan kelas dari 2016.

Untuk saat ini, F1 menggantungkan harapannya pada olahraga untuk kembali ke bisnis seperti biasa mulai Juli dengan semua tim yang hadir dan penyakit beberapa bulan terakhir sembuh.

Apakah itu pandangan yang realistis, bagaimanapun, hanya akan menjadi lebih jelas dalam beberapa minggu mendatang, cukup untuk mengatakan bahwa kembali balapan tidak akan berarti akhir dari krisis untuk beberapa tim dan F1 harus cukup gesit dengan rencana masa depan untuk mengenali ini ...