Bos Racing Point Otmar Szafnauer telah mengecilkan peluang Toto Wolff mengambil peran dengan tim Formula 1 Aston Martin meskipun baru-baru ini berinvestasi di pabrikan Inggris.

Kepala tim Mercedes F1 Wolff membuat investasi pribadi di Aston Martin awal bulan ini setara dengan 0,95% di tengah meningkatnya spekulasi yang mengaitkannya dengan perusahaan mobil sport mewah itu ketika kembali ke grid pada 2021.

Wolff, yang kontraknya habis pada akhir tahun, telah dikaitkan dengan perannya di Aston Martin karena pertemanannya dengan pemilik Racing Point Lawrence Stroll, yang mengambil saham di pabrikan mobil jalan raya yang kesulitan pada bulan Januari. Namun Wolff menegaskan dia tetap berkomitmen pada proyek Mercedes F1.

Berbicara sebagai tamu di Vodcast terbaru Sky Sports F1, Szafnauer meragukan investasi Wolff akan membuatnya terlibat dalam operasi F1 musim depan.

“Saya belum berbicara dengannya dalam enam atau tujuh minggu sejak Grand Prix Australia. Saya pernah melihatnya di beberapa panggilan Zoom ini, tapi saya belum menanyakan pertanyaan itu, ”kata Szafnauer.

“Tapi mengenal Toto seperti saya, menurut saya dia benar sekali, itu saat yang tepat untuk membeli jika melihat harga saham dan trennya.

“Toto cukup pintar dalam hal itu, saya pikir dia menghasilkan sedikit uang dalam hal-hal semacam ini, dan saya tidak akan meragukan apa yang dia katakan. Saya pikir dia benar, waktu yang tepat untuk membeli.

“Dia melakukan pekerjaan luar biasa di Mercedes, tapi saya tidak bisa melihat dia memiliki andil dalam tim kami, misalnya.”

Awal pekan ini, Wolff menegaskan kembali komitmennya kepada Mercedes kepada media Austria, meskipun dia mengungkapkan bahwa dia mungkin tidak menghadiri setiap balapan musim F1 2020 begitu balapan tersebut akhirnya dimulai.

"Untuk tahun 2020 saya adalah kepala tim di Mercedes, bahkan jika saya dapat membagi waktu saya secara berbeda dan tidak berada di setiap balapan," kata Wolff kepada publikasi Austria, Osterreich.

“Saya ingin melakukan bagian saya untuk memastikan bahwa Lewis Hamilton memenangkan gelar ketujuh.”