Pemerintah Inggris telah menolak permintaan pinjaman senilai £ 150 juta dari Grup McLaren - yang memiliki tim Formula 1 McLaren - untuk membantunya melalui pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung.

Menurut laporan Sky News, McLaren melihat permohonan pendanaannya ditolak awal pekan ini dan diberitahu tentang keputusan tersebut oleh Departemen Strategi Bisnis, Energi dan Industri.

Grup McLaren diketahui telah mencari pinjaman komersial dari pembayar pajak untuk dana dari pemerintah, yang juga mengadakan pembicaraan dengan perusahaan besar lainnya termasuk Virgin Atlantic, yang mengumumkan akan memangkas lebih dari 3.000 pekerjaan di Inggris karena krisis virus corona yang telah membebani industri penerbangan.

The implications of a shortened F1 season | Crash.net

Itu terjadi di tengah laporan bahwa perusahaan otomotif yang berbasis di surrey mencari untuk mendapatkan pembiayaan tambahan sebesar £ 300 juta setelah melihat penjualan supercar-nya mendapat pukulan besar.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan untuk Crash.net, seorang juru bicara McLaren berkata: “Seperti banyak bisnis Inggris lainnya, kami sangat terpengaruh oleh pandemi saat ini.

“Karena itu, kami terus berdialog dengan bank, investor, dan Pemerintah kami untuk membantu menavigasi gangguan bisnis jangka pendek.”

Tim F1 McLaren juga menghadapi kerugian besar dalam pendapatan dengan musim 2020 saat ini ditangguhkan karena pandemi, dengan balapan akan dimulai tidak lebih awal dari Juli.

Pakaian Woking menjadi tim F1 pertama yang mencuti beberapa stafnya karena ketidakpastian keuangan, dengan pembalap Carlos Sainz dan Lando Norris setuju untuk mengambil pemotongan gaji sukarela dalam serangkaian tindakan biaya yang diberlakukan oleh McLaren.

McLaren telah menjadi salah satu tim paling aktif yang mendorong perubahan signifikan pada struktur keuangan F1, dengan CEO McLaren Racing Zak Brown memperingatkan bahwa seri tersebut dapat kehilangan sebanyak empat tim jika krisis virus corona tidak "ditangani dengan cara yang benar".

Tim F1 sejak itu setuju untuk memangkas batas anggaran dari $ 175 juta menjadi $ 145 untuk musim 2021 sebagai bagian dari sejumlah tindakan jangka pendek dan jangka panjang untuk membantu meringankan tekanan keuangan dan melindungi tim.