Ferrari secara resmi mengumumkan bahwa Sebastian Vettel akan hengkang dari tim pada akhir musim Formula 1 2020.

Perpecahan itu dikonfirmasi pada Selasa pagi setelah laporan di media Jerman muncul semalam mengklaim bahwa pembicaraan kontrak antara keduanya gagal tanpa kesepakatan.

Ini mengakhiri masa enam tahun di Ferrari untuk Vettel, yang keluar dari Red Bull pada akhir 2014 untuk menyelesaikan perpindahan impian ke Maranello. #

Why is Sebastian Vettel leaving Ferrari? | Crash.net

"Hubungan saya dengan Scuderia Ferrari akan berakhir pada akhir tahun 2020," kata Vettel. "Untuk mendapatkan hasil terbaik dalam olahraga ini, sangat penting bagi semua pihak untuk bekerja dalam harmoni yang sempurna.

“Tim dan saya telah menyadari bahwa tidak ada lagi keinginan bersama untuk tetap bersama setelah akhir musim ini. Masalah keuangan tidak berperan dalam keputusan bersama ini. Itu bukan cara saya berpikir ketika harus membuat pilihan tertentu dan itu tidak akan pernah terjadi.

“Apa yang terjadi dalam beberapa bulan terakhir ini telah membuat banyak dari kita merenungkan apa yang menjadi prioritas nyata kita dalam hidup. Seseorang perlu menggunakan imajinasi dan mengadopsi pendekatan baru terhadap situasi yang telah berubah. Saya sendiri akan meluangkan waktu untuk merenungkan apa yang benar-benar penting terkait dengan masa depan saya.

“Scuderia Ferrari menempati tempat khusus di Formula 1 dan saya berharap ini mendapatkan semua kesuksesan yang layak. Akhirnya, saya ingin berterima kasih kepada seluruh keluarga Ferrari dan di atas semua “tifosi” -nya di seluruh dunia, atas dukungan yang telah mereka berikan kepada saya selama bertahun-tahun.

"Tujuan langsung saya adalah menyelesaikan tugas panjang saya dengan Ferrari, dengan harapan berbagi beberapa momen indah bersama, untuk menambah semua hal yang telah kami nikmati sejauh ini."

Kepala tim Ferrari Mattia Binotto menambahkan: "Ini adalah keputusan yang diambil bersama oleh kami dan Sebastian, yang menurut kedua belah pihak adalah yang terbaik. Itu bukanlah keputusan yang mudah untuk dicapai, mengingat nilai Sebastian sebagai pembalap dan sebagai pribadi.

"Tidak ada alasan khusus yang mengarah pada keputusan ini, selain dari kepercayaan umum dan bersahabat bahwa sudah waktunya untuk berpisah untuk mencapai tujuan kita masing-masing.

“Sebastian sudah menjadi bagian dari sejarah Scuderia, dengan 14 kemenangan Grand Prix membuatnya menjadi pembalap tersukses ketiga untuk tim, sementara dia juga yang mencetak poin terbanyak bersama kami.

"Dalam lima tahun bersama kami, dia telah finis di tiga besar Kejuaraan Pembalap tiga kali, memberikan kontribusi yang signifikan terhadap kehadiran konstan tim di tiga besar klasifikasi Konstruktor.

“Atas nama semua orang di Ferrari, saya ingin berterima kasih kepada Sebastian atas profesionalismenya yang luar biasa dan kualitas manusia yang telah dia tunjukkan selama lima tahun ini, di mana kami berbagi banyak momen hebat.

"Kami belum berhasil memenangkan gelar dunia bersama, yang akan menjadi yang kelima baginya, tapi kami yakin kami masih bisa mendapatkan banyak hal dari musim 2020 yang tidak biasa ini."

Dengan kerusakan kejutan dan kepergian Vettel yang sekarang resmi, perhatian beralih ke siapa yang akan dipilih Ferrari sebagai penggantinya.

Pembalap Renault Daniel Ricciardo dan pembalap McLaren Carlos Sainz termasuk di antara pembalap yang telah dikaitkan dengan kursi cadangan di Ferrari. Antonio Giovinazzi, yang berkendara untuk tim Alfa Romeo yang berafiliasi erat, juga merupakan opsi.

Juara dunia bertahan Lewis Hamilton juga habis kontraknya pada akhir musim, tetapi pembalap Inggris itu berulang kali menegaskan dia berencana untuk tetap di skuad Mercedes yang telah memenangkan lima dari enam gelar bersamanya.

Bagi Vettel, yang berulang tahun ke-33 pada bulan Juli, ada ketidakpastian besar tentang arah masa depannya.

Vettel bisa menjadi opsi bagi McLaren seandainya Ferrari merekrut Sainz, meskipun dia bisa menghadapi persaingan untuk kursi dari Daniel Ricciardo, yang mengadakan pembicaraan serius dengan skuad Woking pada 2018 ketika dia mempertimbangkan masa depannya di Red Bull.

Ricciardo gelisah di Renault setelah kampanye perdananya yang mengecewakan dengan tim Prancis, sementara penundaan perombakan regulasi teknis utama F1 - yang semula direncanakan untuk 2021 - berdampak besar pada visi Renault untuk kembali ke jalur kemenangan.

Vettel telah dikaitkan dengan Renault setelah kepala tim Cyril Abiteboul menolak untuk mengesampingkan kepindahan pemain Jerman itu untuk tahun 2021 jika Ricciardo pergi.

Menurut pemberitaan pers Italia, Renault telah mengajukan tawaran konkret kepada Vettel karena Ricciardo telah memutuskan ingin pindah ke tim lain.

Kembalinya ke Red Bull tampaknya tidak mungkin karena akan bertentangan dengan filosofi tim dalam mempromosikan bakat muda. Red Bull telah mengikat superstar superstar Max Verstappen hingga akhir 2023, sementara Alex Albon akan memulai musim penuh pertamanya dengan pakaian Milton Keynes tahun ini.