Fernando Alonso tidak akan kembali ke Renault musim depan jika itu berarti berisiko menghabiskan satu musim terperosok dalam pertempuran di lapangan tengah, menurut mantan rekan setimnya di F1 Jenson Button.

Alonso belum menginjakkan kaki di dalam mobil F1 sejak berakhirnya musim F1 2018 tetapi tetap menjadi subyek banyak spekulasi mengenai kemungkinan kembali ke papan atas.

Namun, hal ini tidak terlihat dalam beberapa hari terakhir setelah efek knock-on yang dihasilkan oleh Sebastian Vettel mengumumkan keluarnya dari Ferrari. Itu menyebabkan Carlos Sainz dikontrak ke tempatnya di Maranello, dengan Daniel Ricciardo pindah ke McLaren untuk meninggalkan kursi terbuka di Renault yang oleh para pakar dengan cepat mengasosiasikan Alonso.

Tim tempat dia meraih dua gelar Kejuaraan Dunia F1 pada 2005 dan 2006, Alonso tidak menonjolkan diri karena spekulasi semakin meningkat bahwa Renault memang akan berusaha untuk merekrutnya.

Namun, sementara penggemar dan komentator sangat senang dengan prospek Alonso mewakili Renault sekali lagi, mantan rekan setimnya di McLaren Button mengharapkan Alonso untuk menyingkirkan dirinya dari pencalonan karena proyek tersebut tidak cukup kompetitif saat ini.

"Jika Renault berada dekat di depan dan dia bisa melihat pada 2021 dan 2022 ada peluang naik podium dan menang, saya pikir dia akan memanfaatkan peluang itu jika dia punya opsi," kata Juara Dunia F1 2010 itu kepada Sky Spors F1.

"Tapi saya pikir itu akan menjadi proses yang lebih lama dari itu. Jika mereka benar-benar maju, itu mungkin akan menjadi empat tahun lebih - dan dia tidak punya waktu itu. Dia tidak mau menghabiskan waktu itu, saya jangan berpikir. Fernando adalah tipe pria yang ketika dia memiliki kesempatan dia benar-benar mengambilnya.

“Saya hanya tidak yakin ini adalah kesempatan yang tepat untuknya. Jika dia bisa masuk ke salah satu dari tiga tim teratas? Tentu saja, dia akan memanfaatkan kesempatan itu karena dia akan bisa menunjukkan kecepatannya, dan dia belum pernah kehilangannya pada usia 39 tahun. Tapi membangun tim selama tiga atau empat tahun? Menurutku bukan itu yang dicari Fernando. "

Is Carlos Sainz the right choice for Ferrari? | Crash.net