Carlos Sainz mengatakan tidak dapat menegosiasikan kontrak Ferrari Formula 1 secara tatap muka adalah pengalaman yang "aneh".

Sainz diumumkan sebagai penerus Sebastian Vettel di Ferrari pekan lalu, dengan pembalap Spanyol itu menandatangani kontrak dua tahun untuk bergabung dengan Scuderia dari McLaren pada 2021. Juara dunia empat kali Vettel akan meninggalkan tim setelah kontraknya saat ini berakhir di akhir. di tahun ini.

Karena pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung, diskusi antara Sainz dan Ferrari dilakukan tanpa kontak melalui panggilan video atau melalui telepon.

Is Carlos Sainz the right choice for Ferrari? | Crash.net

"Ini merupakan pekan yang sangat istimewa, bernegosiasi tanpa pernah bertemu satu sama lain adalah hal yang aneh," kata Sainz kepada Sky Italia.

"Saya ada di rumah dengan ayah saya dan terus berhubungan dengan agen saya dan pada akhirnya kami melakukannya dengan cukup baik."

Sainz juga berterima kasih kepada McLaren dan menegaskan fokus penuhnya tetap pada musim 2020 mendatang, yang akan menandai tahun kedua dan terakhirnya bersama tim Woking sebelum ia pindah ke Maranello.

"Jika tawaran Ferrari telah tiba, saya harus berterima kasih kepada McLaren dan seluruh tim atas apa yang telah mereka lakukan untuk saya, sekarang saya berharap dapat melihat mereka secara langsung untuk berterima kasih kepada mereka," katanya.

"Saya ingin kembali ke Woking dan mulai bekerja lagi. Saya pikir setelah pengumuman saya seseorang bisa sakit dan sebaliknya saya menerima banyak pesan kasih sayang dan harga diri.

“Saya ingin membayar semuanya dan saya tahu bahwa di sini di Spanyol mereka sudah memikirkan tentang 2021 untuk melihat saya di belakang kemudi Ferrari berjuang untuk podium dan kemenangan.

"Tapi sekarang yang ingin saya lakukan adalah meletakkan Ferrari di laci sejenak dan hanya memikirkan McLaren."