Bos Mercedes Toto Wolff telah mendukung Lewis Hamilton dalam pendiriannya melawan rasisme dan percaya itu adalah hal positif bagi Formula 1 dan timnya untuk memiliki karakter vokal seperti itu.

Menyusul kematian George Floyd di Amerika, Hamilton telah memposting sejumlah pesan anti-rasisme dan juga menantang rekan-rekannya untuk mengambil sikap melawan ketidakadilan rasial, setelah awalnya mengkritik sesama pembalap F1 karena tetap "diam" tentang masalah tersebut.

Wolff, yang mengalami diskriminasi sepanjang masa kecilnya karena dibesarkan dalam rumah tangga dengan kebangsaan campuran, mengatakan ia mendorong dan mendukung penuh Hamilton, yang merupakan satu-satunya pembalap kulit hitam F1.

"Saya cukup beruntung dibesarkan dalam sebuah rumah tangga dengan kebangsaan yang berbeda, saya tinggal dengan keluarga Yahudi untuk waktu yang lama, ketika keluarga saya menghadapi masa-masa sulit dan saya melihat seperti apa diskriminasi sejak kecil," jelas Wolff.

“Saya pikir kita semua memiliki kekuatan untuk membuat perubahan dan kadang-kadang dibutuhkan peristiwa seperti yang terjadi di AS untuk memicu gelombang dukungan besar-besaran bagi minoritas mana pun.

“Saya pikir itu bagus bahwa Lewis sebagai superstar olahraga menjadi yang terdepan dalam olahraga yang sangat didominasi oleh pria kulit putih.

“Kami, sebagai tim, mendorong keberagaman dan kami memilih karyawan kami semata-mata berdasarkan kinerja dan bukan berdasarkan budaya, agama, atau warna kulit.

“Setiap orang dari kita dapat membuat perbedaan dan harus menjadi bagian dari gerakan untuk menghentikan hal-hal semacam ini terjadi.”

Wolff mengungkapkan bahwa dia telah "belajar banyak" dari Hamilton tentang diskriminasi setelah berbicara dengan juara dunia enam kali itu tentang rasisme yang dialaminya selama masa kanak-kanak dan karier balapnya.

Mengenang satu percakapan tertentu, Wolff berkata: “Dia pernah mengajukan pertanyaan kepada saya: 'Pernahkah Anda memiliki pikiran aktif bahwa Anda berkulit putih?' Dan saya berkata: 'Tidak, saya tidak pernah memikirkannya.'

“Dan dia berkata: 'Anda tahu, saya perlu memikirkannya setiap hari. Saya sedang disadarkan bahwa saya ada. '

“Oleh karena itu, menurut saya, sangat sulit bagi kami untuk memahami betapa sulitnya itu dan oleh karena itu saya senang dan mendukung dia telah tampil dan sangat vokal. Dia adalah salah satu duta olahraga ini dan saya pikir itu bagus. ”

 

Comments

Loading Comments...