Lewis Hamilton mempertahankan start barisan depannya untuk Grand Prix Austria meskipun salah satu lap time-nya dibatalkan karena ditemukan melanggar batas lintasan selama Q3 di Red Bull Ring.

Stewards mengatakan tidak ada tindakan lebih lanjut yang dianggap perlu untuk tuduhan sekunder atas pelanggaran bendera kuning selama sesi yang sama.

Pembalap Mercedes F1 diancam dengan potensi penalti grid setelah didakwa dengan dua tuduhan terpisah, satu untuk saat ini cukup melambat untuk bendera kuning setelah perjalanan off-track Valtteri Bottas di Q3 dan satu lagi karena gagal mematuhi batas trek. di Tikungan 10.

Dari jumlah tersebut, Hamilton hanya ditemukan melanggar yang terakhir, membawa penalti kehilangan waktu putaran itu saja.

Sehubungan dengan dugaan pelanggaran bendera kuning, komunikasi FIA mengkonfirmasi sinyal dari polisi dan panel elektronik pada saat itu bertentangan. Dengan demikian, Hamilton dipastikan akan menjadi starter bersama Bottas di barisan depan untuk pembuka musim F1 2020.

“Sopir itu menyebutkan bahwa dia melewati panel lampu hijau pada belokan lima. Rekaman video mengkonfirmasi bahwa ada bendera kuning dan panel lampu hijau pada saat yang bersamaan dan oleh karena itu sinyal yang bertentangan ditunjukkan kepada pengemudi. Mempertimbangkan hal ini, pengurus memutuskan untuk tidak mengambil tindakan lebih lanjut.

Ini adalah penangguhan hukuman yang beruntung bagi Hamilton, yang menuju akhir pekan ini ingin memulai usahanya untuk gelar dunia F1 ketujuh dengan sungguh-sungguh. Meskipun demikian, ia akhirnya dikalahkan oleh Bottas dalam hal kualifikasi.

“Valtteri melakukan pekerjaan yang fantastis hari ini dengan pangkuannya, itu luar biasa, saya tidak menyangka memiliki celah semacam itu.

"Kami pikir kami pasti cukup cepat untuk berjuang untuk memimpin tetapi ada penampilan berbeda dari tim lain terkadang cepat, terkadang sedikit lebih jauh di belakang, jadi itulah penampilan sebenarnya dari mobil kami dan kami berencana untuk meningkatkannya."