Bos Racing Point Formula 1 Otmar Szafnauer mengatakan Sergio Perez tidak melakukan kesalahan dengan kembali ke Meksiko antara Grand Prix Hongaria dan Inggris.

Perez absen dari Grand Prix Inggris akhir pekan ini setelah ia menjadi pembalap F1 pertama yang dinyatakan positif COVID-19 sejak musim 2020 yang tertunda dimulai awal bulan ini di Austria.

Orang Meksiko itu mengungkapkan bahwa dia kembali ke negara asalnya minggu lalu untuk melihat ibunya, yang telah menghabiskan waktu di rumah sakit setelah terlibat dalam apa yang digambarkan Perez sebagai "kecelakaan parah".

Meskipun Meksiko menjadi salah satu hotspot virus korona saat ini dengan sekitar 7.000 kasus baru dikonfirmasi setiap hari, Szafnauer mengatakan dia tidak memiliki masalah dengan perjalanan Perez.

"Saya tidak berpikir Checo melakukan kesalahan saat kembali ke keluarganya," kata Perez. “Dia mengambil semua tindakan pencegahan.

“Saya pikir itu tidak berbeda dengan, Anda tahu, Ferrari akan kembali ke Italia, misalnya. Kami tidak punya klausul dalam kontrak di mana dia harus meminta izin untuk kembali ke keluarganya.

"Saya pikir keluarganya ada di Meksiko, dan tidak mengherankan jika dia kembali ke Meksiko, itulah yang dia lakukan selamanya saat dia mengemudi untuk kami.

"Kami memang membahas bagaimana dia terbang ke sana dan kembali, dan itu selalu dengan penerbangan pribadi, tidak pernah secara komersial. Tidak ada masalah dengan itu.

"Meninjau ke belakang adalah hal yang luar biasa. Ada banyak orang yang berada di hotspot di seluruh dunia.

"Kami memiliki kontingen besar dari pabrik kami yang tinggal di Northampton, dan Anda Northampton juga ditutup. Jadi filosofi kami adalah kami melakukan semua tindakan pencegahan yang diperlukan sehubungan dengan ke mana kami bepergian.

"Dan jika kita mengambil tindakan pencegahan itu, saya yakin kita tidak akan tertular virus. Kita sekarang hanya perlu melihat ke belakang secara forensik dan mencoba memastikan bagaimana Checo terinfeksi, dan memastikan bahwa kita menutupinya di masa depan. . "

Charles Leclerc dari Ferrari menjadi pusat kontroversi baru-baru ini ketika dia melanggar protokol ketat F1 dengan pulang ke Monaco di antara dua putaran Austria, dan perjalanan Perez telah menimbulkan pertanyaan serupa karena pada akhirnya mengakibatkan dia tertular COVID-19.

Tetapi Szafnauer menekankan kode etik COVID-19 FIA tidak mencegah pembalap untuk bepergian ketika ada celah dalam kalender antara balapan berturut-turut.

"Kode, seperti yang tertulis sekarang, di antara balapan Austria dan di Hongaria kami seharusnya tidak pergi dan keluar, yang tidak dilakukan pembalap kami," kata Szafnauer.

"Begitu pula dengan personel tim kami. Misalnya, kami memiliki aturan bahwa begitu kami berada di Hongaria, tidak ada yang boleh meninggalkan hotel meskipun Anda memiliki paspor Schengen. Kami memperlakukan semua orang dengan sama, termasuk para pengemudi.

"Tapi di antara Hongaria [dan Silverstone], karena kami libur akhir pekan itu, saya pikir semua orang pergi ke mana pun keluarga mereka berada. Saya pikir tim Italia kembali ke Italia.

"Mungkin tim Swiss kembali ke Swiss, Pirelli menerbangkan semua orang kembali ke Italia, dan pembalap pergi ke negara asalnya.

"Seperti yang saya katakan, melihat ke belakang adalah hal yang luar biasa. Mungkin kita harus melihatnya, mengubah kodenya dan mengatakan sepanjang musim, Anda tetap berada dalam lingkaran Anda? Saya tidak tahu, tapi itu adalah sesuatu yang perlu dipertimbangkan FIA. Saya membaca melalui kode beberapa kali sekarang, dan itu adalah dokumen hidup.

"Jadi mereka mengatakan di awal: dari waktu ke waktu saat kita belajar ini akan berubah, jadi mungkin itu akan berubah. Tapi menurutku Checo tidak melakukan kesalahan, kembali ke keluarganya. Dia mengambil semua tindakan pencegahan. Saya pikir tidak ada bedanya dengan Ferrari yang kembali ke Italia, misalnya. "

Szafnauer juga mengonfirmasi bahwa asisten dan fisio Perez sama-sama mengisolasi diri sebagai tindakan pencegahan meskipun dites negatif untuk virus corona.