McLaren telah mengonfirmasi Carlos Sainz telah diberi sasis Formula 1 baru untuk balapan kandangnya di Grand Prix Spanyol akhir pekan ini.

Sainz mengalami masalah panas berlebih di Grand Prix HUT ke-70 akhir pekan lalu yang memaksa McLaren untuk membuka pendingin pada mobilnya dan dengan demikian memengaruhi kinerja aerodinamisnya, menghabiskan waktu lap yang signifikan dibandingkan dengan rekan setimnya Lando Norris.

Dalam upaya untuk mengatasi ini, McLaren telah memberi Sainz sasis baru - balapan lebih awal dari yang direncanakan semula.

Berbicara pada hari Jumat, bos McLaren Andreas Seidl mengatakan: "Kami melakukan perubahan berbeda pada bangunan mobil, hanya untuk mencoba memahami atau mengecualikan perbedaan suhu yang kami miliki di Silverstone.

“Makanya kami ganti beberapa komponen, termasuk monocoque juga, karena saluran radiator tersambung ke monocoque.

"Apa yang biasanya kami lakukan adalah perputaran monocoque sepanjang tahun, sebagai standar, untuk mendistribusikan jarak tempuh secara merata dan memperbaiki monocoque, perbaikan kecil-kecilan, dan itu direncanakan tetap dilakukan untuk akhir pekan depan di Spa.

"Tetapi dengan perbedaan suhu yang kami miliki di Silverstone, kami mengedepankan perubahan ini dengan satu balapan, dan pada akhirnya lubang masuk radiator adalah bagian dari monocoque, yang bisa menjadi salah satu alasan banyak perbedaan suhu. Pada akhirnya kami mencoba mengecualikan item sebanyak mungkin.

"Kami perlu melihat hari ini di FP1 dan FP2, apakah kami bisa menyelesaikan masalah yang kami hadapi. Saya pikir penting juga untuk memahami bahwa dalam hal performa murni, itu tidak benar-benar membuat perbedaan besar.

"Tapi dengan mobil di Silverstone berjalan dua-tiga derajat lebih panas dari mobil lain, itu hanya memicu persis ambang di mana kami harus membuka bodywork pada mobil Carlos, yang kemudian merupakan kerugian pada drag, downside on top speed, dan kemudian juga defisit dalam waktu putaran.

"Dan jelas kita perlu memastikan bahwa kita sampai pada dasarnya, dan menghindari itu di masa depan."

Sainz saat ini membuntuti Norris dengan 23 poin di kejuaraan pembalap dan Seidl mengakui pria Spanyol itu berada di sisi yang salah dalam 'keberuntungan wanita' pada tahun 2020.

"Jika Anda melihat kembali lima balapan pertama, terutama di sisi Carlos, ada banyak hal yang terjadi di sisi pit stop, seperti topik suhu ini, atau ban meledak di Silverstone, yang di luar kendalinya, dan yang menyebabkan dia kehilangan banyak poin dibandingkan dengan Lando - meski Carlos menampilkan beberapa penampilan bagus di kualifikasi, dan juga di balapan, "tambah Seidl.

"Jadi tugas kami untuk melakukannya lebih baik di sini. Dan mudah-mudahan kami bisa mulai melakukan itu dari Barcelona di balapan kandangnya dan seterusnya."