Max Verstappen yakin Red Bull telah "berprestasi berlebihan" di bagian pembukaan musim Formula 1 2020 saat ia duduk di urutan kedua dalam kejuaraan pebalap menjelang Grand Prix Belgia akhir pekan ini.

Setelah enam putaran pembukaan, Veratappen memisahkan pasangan Mercedes Lewis Hamilton dan Valtteri Bottas di kejuaraan.

Pembalap Belanda itu finis di podium di setiap balapan yang dia selesaikan dan mengklaim kemenangan mengejutkannya di Grand Prix HUT ke-70 di Silverstone.

Berkaca pada musimnya sejauh ini menjelang balapan akhir pekan ini di Spa-Francorchamps, Verstappen yakin Red Bull telah "memaksimalkan" peluangnya pada 2020.

"Saya pikir melihat kecepatan murni, mereka tentu saja, keduanya, mereka harus berada di depan saya di kejuaraan," kata Verstappen. “Tentu saja, Valtteri memiliki satu masa pensiun, saya memiliki satu masa pensiun - pensiun, bukan pensiun, dia menyelesaikan poin dengan tusukan, jadi tidak ada poin. Tapi tentu saja, itu tidak menguntungkan baginya dan bagi saya di balapan pertama.

“Saya pikir secara keseluruhan untuk menjadi yang kedua dalam beberapa balapan di mana saya pikir Mercedes memiliki lebih banyak kecepatan, kami pasti berprestasi sedikit dan selain itu kami selalu memaksimalkan apa yang kami bisa. Saya tentu saja sangat senang dengan itu. "

Sementara pelatih asal Belanda itu senang dengan musimnya sejauh ini, dia mengakui finis kedua atau ketiga tidak cukup saat dia mencari gelar perdananya di F1.

“Saya pikir sebagai tim dan saya sendiri, kami tidak di sini untuk menjadi yang kedua atau ketiga, kami ingin berjuang untuk kejuaraan tetapi Anda juga harus menerima situasi yang kami hadapi, Verstappen menambahkan. “Kami tidak benar-benar bisa menantang.

“Ya, sepertinya itu di atas kertas tapi jika Anda melihat kecepatan murni kami terlalu lambat. Saat ini, tentu saja, kami mengandalkan sedikit hari libur untuk Mercedes atau sedikit keberuntungan untuk memenangkan perlombaan. Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan. "