Max Verstappen tidak percaya larangan penggunaan 'mode kualifikasi' mesin Formula 1 akan membuat perbedaan yang cukup untuk memungkinkan Red Bull bersaing dengan Mercedes.

Mulai Grand Prix Italia akhir pekan depan di Monza, tim akan dibatasi untuk menggunakan pengaturan mesin yang sama sepanjang akhir pekan, dengan FIA melarang mode kinerja tinggi yang memungkinkan tim untuk meningkatkan unit daya mereka di kualifikasi.

Sementara perubahan itu diperkirakan akan mengekang beberapa keunggulan Mercedes saat ini di kualifikasi, Verstappen merasa itu hanya akan membantu Red Bull sedikit menutup celah ke skuad pemenang kejuaraan dunia yang berkuasa.

Remembering Anthoine Hubert | F1 Belgian Grand Prix 2020 | Crash.net

"Hanya melihat dari perspektif kami, saya tidak berpikir saya akan bergerak maju [di grid] tapi mudah-mudahan bisa sedikit lebih dekat," kata Verstappen.

“Tapi gap di babak kualifikasi masih terlalu besar. Mode kualifikasi tidak akan membuat perbedaan. Aku hanya berharap kita bisa lebih dekat. ”

Sementara Verstappen menegaskan Red Bull tidak akan "menyerah" pada gelar 2020, dia tidak yakin tim akan mampu memperjuangkan kejuaraan dunia pada 2021 baik dengan mobil saat ini dibawa ke musim depan.

"Jelas mereka mengalami musim dingin yang baik - Mercedes - dan mereka juga menemukan banyak performa di luar mesin mereka," jelasnya. “Itu artinya kami sedikit tertinggal.

“Kami hanya berusaha melakukan yang terbaik yang kami bisa, tentu saja semua orang. Kami akan melihat apa yang akan terjadi di sisa musim ini, tetapi mereka tentu saja masih jauh di depan tetapi kami tidak menyerah, itulah mentalitas tim.

“Kami akan selalu berjuang dan berusaha untuk setiap kesempatan yang kami miliki. Saya percaya itu. Tentu saja, untuk tahun depan juga, mungkin akan sedikit ribet karena aturannya tetap sama.

“Anda tidak diizinkan untuk mengubah banyak hal pada mobil, tetapi tentu saja, peraturan baru datang dan kesempatan baru bagi semua orang.”