Bos Red Bull Christian Horner percaya "perlombaan undangan" satu kali setiap musim dapat membantu meningkatkan intrik dan kegembiraan seputar kalender Formula 1.

Pandemi virus korona telah memaksa F1 untuk merevisi jadwal asli 22 putaran menjadi kampanye 17 balapan, dengan olahraga beradaptasi dengan gangguan tersebut dengan membuat kalender yang unik.

Sementara balapan klasik seperti Monaco, Kanada dan Suzuka telah dibatalkan, tempat tradisional lainnya termasuk Silverstone, Spa-Francorchamps dan Monza telah mengadakan acara, sementara F1 telah mengunjungi tempat-tempat baru seperti Mugello dan Portimao.

Why Sebastian Vettel Is Perfect For Aston Martin | F1 Features | Crash.net

F1 juga akan kembali ke beberapa bekas tempat favorit tahun ini termasuk Nurburgring, Imola dan Turki, yang semuanya akan mengikuti putaran yang dibatalkan di Amerika dan Asia.

Menyusul kesuksesan Grand Prix Tuscan perdana di Mugello, yang diterima dengan baik oleh para penggemar, tim, dan pembalap, Horner merasa F1 dapat belajar dari situasi positif dan mengajukan saran untuk mengundang sirkuit yang berbeda untuk menggelar balapan di masa depan. .

"Sangat menyenangkan bahwa F1 akan pergi ke tempat yang berbeda ini dan kami memiliki beberapa lagi yang akan datang di Istanbul dan Imola," tulis Horner saat merefleksikan akhir pekan GP Tuscan di kolom terbarunya Red Bull.

"Itu membuat persaingan untuk memperebutkan tempat untuk salah satu dari 22 slot di kalender dan saya pikir akan bagus untuk mengadakan semacam perlombaan undangan setahun sekali untuk mengikuti trek yang berbeda ini."

Kepala tim Mercedes Toto Wolff mengatakan dia "menyukai konsep" kalender yang bervariasi, sementara pembalap Williams George Russell setuju dengan pandangan Horner.

"Merupakan tugas yang bagus bagi F1 untuk memberi kami kesempatan itu," kata Russell.

"Mungkin kami perlu melakukan ini lebih sering, bergerak maju. Mungkin setiap tahun kami membutuhkan dua balapan joker atau semacamnya."

F1 menuju ke Sochi akhir pekan ini untuk Grand Prix Rusia, yang menandai acara mandiri pertama musim 2020 yang padat.

Berbicara tentang prospek Red Bull di trek Mercedes tetap tak terkalahkan sejak bergabung dengan kalender pada 2014, Horner menambahkan: "Saya berharap Mercedes akan bersemangat dan cukup dominan karena [Sochi] adalah tipe trek mereka.

"Tapi seperti yang telah kita lihat musim ini, degradasi ban adalah faktor yang menarik. Akhir pekan lalu mereka tidak diregangkan, tetapi Anda bisa mendengar betapa gugupnya mereka, menginstruksikan pembalap mereka untuk menghindari trotoar.

"Jadi, akan sangat bagus jika kami bisa kompetitif di Sochi dan menempatkan mereka di bawah sedikit tekanan karena saat itulah hal-hal bisa terjadi."