McLaren tidak akan mendukung pengenalan "keacakan buatan" yang akan dihasilkan oleh proposal grid terbalik Formula 1, menurut kepala tim Andreas Seidl.

F1 telah memiliki dua upaya untuk mengganti sesi kualifikasi di beberapa acara dengan balapan sprint 30 menit dalam urutan kejuaraan terbalik untuk menentukan grid balapan utama hari Minggu ditolak tetapi sedang dalam dorongan baru melalui format di empat putaran pada tahun 2021.

Direktur pelaksana olahraga, Ross Brawn, sangat tertarik untuk memperkenalkan balapan grid terbalik, dengan alasan bahwa hasil kejutan dan urutan campur aduk di Grand Prix Italia menyoroti mengapa ide itu akan bekerja dengan baik.

Tapi McLaren dengan tegas menentang proposal itu, Seidl mengkonfirmasi saat berbicara kepada media menjelang Grand Prix Rusia akhir pekan ini di Sochi.

“Dari posisi McLaren, cukup jelas bagi kami,” kata Seidl.

“Bagi kami Formula 1 harus menjadi kejuaraan, dan selalu demikian, di mana setiap orang bekerja dalam peraturan yang sama dan tim terbaik dengan mobil terbaik dengan pembalap terbaik pada akhirnya berada di garis depan dalam kualifikasi. Dan, jika semuanya berjalan baik pada hari Minggu, juga di depan dan memenangkan perlombaan.

“Inilah mengapa kami sama sekali tidak mendukung gagasan memperkenalkan jaringan terbalik.

LIHAT JUGA: Mengapa para pembalap tidak mau 'memanipulasi' F1 dengan balapan grid terbalik “buatan”

“Adil atau tidak adil, pada akhirnya itu memperkenalkan semacam keacakan buatan yang dari sudut pandang kami seharusnya tidak menjadi bagian dari F1 seperti yang saya katakan,” tambah Seidl.

“Bagi saya dan kami F1 selalu merupakan persaingan antara konstruktor, tim, pembalap, tim terbaik dan pembalap terbaik harus berada di depan dalam kualifikasi, dan sama pada hari Minggu dalam balapan.

"Jika Anda bukan mobil yang berjalan di depan, itu berarti Anda harus bekerja keras untuk mengejar ketinggalan."

Untuk balapan grid terbalik yang akan diperkenalkan, F1 membutuhkan persetujuan oleh 'mayoritas super' di Komisi F1 yang membutuhkan setidaknya 28 dari 30 suara. Rencana tersebut tidak akan berjalan jika setidaknya tiga tim memberikan suara menentangnya.

Mercedes dan Racing Point sebelumnya menentang rencana tersebut dan sudut pandang McLaren menunjukkan bahwa F1 akan berjuang untuk mendapatkan jaringan baliknya kecuali setidaknya salah satu dari tim ini berubah pikiran.

“Kami hanya harus menerima dan juga menghormati apa yang telah dilakukan Mercedes selama dua tahun terakhir untuk membangun dominasi ini,” jelas Seidl.

“Mereka pantas berada di sana karena sejauh ini mereka melakukan pekerjaan terbaik, lebih baik daripada orang lain, dan bergantung pada semua orang yang berusaha mengejar ketinggalan.

“Tahun depan, saya sadar ini adalah tahun sementara, mungkin tidak melihat perubahan besar tempat di depan grid dalam hal pecking order.

“Tapi seperti yang saya katakan beberapa minggu lalu, saya pikir dengan segala sesuatu yang masuk ke dalam permainan dan mulai 2022 dan seterusnya dengan batasan anggaran, peraturan teknis baru saya pikir akan membantu menutup grid lagi untuk memiliki lebih banyak persaingan dan saya pikir itu positif. .

“Itulah mengapa kami pikir akan salah untuk memperkenalkan keacakan buatan sekarang.”