Juara Dunia F1 ganda Fernando Alonso mengatakan dia setuju dengan pernyataan bahwa dia adalah salah satu pembalap paling 'lengkap' yang pernah menginjakkan kaki di mobil Formula 1, menilai dirinya sendiri '9 dari 10' untuk kemampuan serba guna.

Pembalap Spanyol itu akan kembali ke grid F1 setelah absen dua tahun pada 2021 setelah menyelesaikan kontrak satu tahun untuk kembali ke skuad Renault - yang akan diganti namanya menjadi Alpine untuk mencerminkan lengan spesialis mobil sportnya - dia memenangkan dua gelar dunianya dengan pada tahun 2005 dan 2006.

Dengan tanggal resmi untuk tamasya pertamanya dengan mobil F1 sejak ia meninggalkan McLaren semakin dekat, hype seputar kembalinya Alonso pasti mulai mengumpulkan kecepatan.

Berbicara pada konferensi pers untuk mempromosikan film dokumenter Amazon Prime terbarunya 'Fernando', Alonso - yang telah berkompetisi di Indianapolis 500 dan Reli Dakar selama jeda F1, serta meraih kejayaan Le Mans 24 Jam dengan Toyota - diminta untuk menilai dirinya sendiri dari 10 dan menjelaskan alasannya.

“Saya harus setuju,” jawab pembalap Spanyol itu ketika ditanya apakah dia setuju dengan pernyataan bahwa dia adalah salah satu pembalap F1 paling lengkap.

“Saya menganggap diri saya cukup lengkap - mungkin saya mencetak sembilan dalam segala hal. Mungkin ada pembalap yang lebih cepat dalam kondisi basah atau pada hari Sabtu atau di garis start, yang lebih baik dari saya… Tapi saya pikir saya dekat dengan puncak dalam banyak situasi dan kategori, dan di kejuaraan itu hal yang baik untuk dimiliki.

“Ini seperti ketika Anda memiliki atlet top yang tampil bagus di setiap kategori, pada akhirnya Anda menang. Sepanjang karier saya, ketika mesinnya V10 atau V8, kami selalu ada di sana, dengan Michelin, Pirelli, kami masih ada di posisi teratas.

“Kondisi basah selalu bagus untuk saya, dan sekarang ketika saya pergi ke kategori lain, pergi ke Reli Dakar dan berada di antara lima besar adalah kejutan yang bagus bagi saya. Untuk melompat ke dalam mobil dan… bisa memimpin di Indy 500 merupakan kejutan bagi saya.

Upaya Alonso untuk menjadi satu-satunya pembalap kedua - bersama dengan Graham Hill - untuk meraih kemenangan 'Triple Crown' yang legendaris di Monaco Grand Prix, Le Mans 24 Hours dan Indianapolis 500 telah menarik perhatian sejak ia memulai pencariannya pada tahun 2017.

Untuk saat ini, Alonso telah mencapai dua dari tiga, dengan Indy 500 ditahan saat dia bersaing dengan Alpine di F1.

Namun, dia mengatakan mengemudi dalam disiplin ilmu yang berbeda adalah ujian sejati atas kemampuan dan keterampilan pengemudi masuk dan keluar mobil untuk memaksimalkan sebuah paket.

“Anda menemukan diri Anda sebagai pengemudi yang dapat beradaptasi dengan mobil, keadaan atau kategori apa pun, dan Anda mulai memanfaatkannya untuk keuntungan Anda sendiri.

“Anda menyadari keterbatasan Anda - Anda mencoba menyembunyikannya untuk tidak memberikan celah kepada lawan atau lawan Anda. Tetapi kualitas Anda, Anda mencoba untuk menekankannya. Dan itulah yang ingin saya lakukan - saya mencoba menekankannya lebih baik daripada yang lain. ”