Lance Stroll "bekerja di semua silinder" dan siap untuk bangkit kembali setelah kemerosotan performa baru-baru ini, menurut kepala tim Racing Point Formula 1 Otmar Szafnauer.

Stroll telah duduk di urutan keempat dalam kejuaraan setelah mengklaim podium di Monza tetapi sejak Grand Prix Italia ia mengalami serangkaian balapan tanpa mencetak satu poin pun dan kemudian merosot ke posisi 11 di klasemen.

Kerusakan ban menyebabkan Stroll terjatuh di Mugello sebelum dia dikeluarkan oleh Charles Leclerc pada lap pertama di Rusia dan terpaksa mundur dari Eifel Grand Prix karena sakit - yang kemudian berubah menjadi virus corona.

Perjuangan petenis Kanada itu berlanjut setelah kembali beraksi saat ia bentrok dengan Lando Norris di Portugal dan finis di urutan ke-13 yang mengecewakan di Italia, memimpin direktur teknik Racing Point Andy Green mengatakan Stroll baru-baru ini mengalami "pukulan fisik dan mental".

Tetapi Szafnauer yakin Stroll telah pulih dari kemundurannya dan akan kembali ke performa terbaiknya untuk empat balapan terakhir musim 2020, dimulai dengan Grand Prix Turki akhir pekan ini.

“Kami tidak boleh lupa ini adalah musim terbaik Lance di Formula 1 hingga saat ini,” kata Szafnauer.

“Dia tidak hanya naik podium, dia juga menemukan tingkat konsistensi yang jauh lebih besar. Setelah delapan balapan dia P4 di klasemen dan dalam performa yang fantastis.

‍ “Sayangnya, sejak saat itu dia mengalami serangkaian kemunduran yang sebagian besar tidak bisa dia lakukan.

“Dia kuat dalam perebutan podium di Mugello sebelum tusukan aneh membawanya keluar dari perlombaan dan terlihat bagus di Rusia sebelum dia dipukul oleh [Charles] Leclerc.

‍ “Tentu saja, dia kemudian merindukan Jerman karena sakit dan semua momentum positif yang telah dia bangun dengan bekerja keras tersapu dari bawahnya.

"Tapi sekarang, Lance dalam kondisi sangat baik, menembak di semua silinder dan dia siap untuk beberapa balapan terakhir."

Racing Point saat ini terkunci dalam pertempuran sengit melawan rival lini tengahnya untuk mengamankan tempat ketiga dalam kejuaraan konstruktor, duduk kelima dan hanya satu poin di belakang Renault, serta terikat pada poin dengan McLaren.

“Saya sepenuhnya berharap pertempuran akan berlangsung di Abu Dhabi,” kata Szafnauer. “Itu ukuran seberapa kuat persaingan itu.

“Kami hanya selisih satu poin dari P3 saat ini dan apa pun bisa terjadi, jadi kami akan menggali lebih dalam, memberikan semua yang kami miliki, dan memperlakukan peregangan terakhir sebagai Kejuaraan empat balapan di mana kami bertujuan untuk menjadi juara. .

‍‍ “Kami yakin RP20 cocok untuk Turki, Bahrain dan Abu Dhabi, jadi kami berharap menjadi kuat di empat balapan tersisa.

“Sekarang tergantung pada kami untuk memaksimalkan potensi performa dari paket kami dan mengamankan poin solid di semua balapan yang tersisa.”

 

Comments

Loading Comments...