Daniil Kvyat mengakui bahwa peluangnya untuk tetap berada di grid Formula 1 bersama AlphaTauri untuk musim 2021 "tipis".

Dengan Red Bull dan pembalap Honda Yuki Tsunoda diperkirakan akan lulus ke F1 tahun depan untuk mendapatkan kursi AlphaTauri kedua bersama Pierre Gasly, Kvyat tampaknya semakin mungkin kehilangan semangatnya dengan kostum Faenza.

Kampanye Formula 2 pendatang baru yang mengesankan melihat Tsunoda duduk ketiga dalam kejuaraan di belakang Mick Schumacher dan Callum Ilott dan dengan tembakan untuk memenangkan gelar menuju ke final F2 di Bahrain.

Pembalap Jepang berusia 20 tahun itu kemudian muncul sebagai kandidat utama untuk promosi dengan AlphaTauri asalkan dia mendapatkan poin Lisensi Super yang cukup. Tsunoda menyelesaikan tes F1 300km dan telah didaftarkan oleh AlphaTauri untuk mengikuti tes pembalap muda bersama tim di Abu Dhabi pada akhir tahun.

Sementara tes Imola baru-baru ini membawa Tsunoda selangkah lebih dekat ke F1, dia tidak dijamin mendapatkan Lisensi Super karena dia harus menyegel finis lima besar di kejuaraan F2. Tsunoda, Christian Lundgaard, Robert Shwartzman dan Nikita Mazepin semuanya hanya terpaut tujuh poin dengan empat balapan tersisa musim ini.

Bahkan mengingat hal itu dan ketidakpastian saat ini mengenai posisi Alex Albon di Red Bull, tampaknya Kvyat masih akan dibiarkan tanpa kursi - meski dia berhasil meraih posisi keempat di Grand Prix Emilia Romagna di Imola.

"Begini, saya tidak berangan-angan bahwa segala sesuatunya sulit," Kvyat mengakui. "Sebenarnya, kemungkinannya kecil, tentu.

"Jelas Red Bull memiliki program pembalap muda mereka yang harus bekerja dan harus dipromosikan. Selalu seperti itu dan saya tidak melihat alasan mengapa hal itu harus berubah untuk saya. Tapi saya diberi kesempatan ini, dan ada balapan untuk pergi diam.

"Seperti yang Anda lihat pada balapan terakhir, itu adalah balapan yang luar biasa. Dan dengan hal-hal semacam ini, sesuatu yang positif akan selalu masuk ke saku Anda.

"Penting untuk terus berjuang hingga saat-saat terakhir. Itu akan selalu diingat, itu akan selalu [sebagai] sesuatu yang plus. Dan, Anda tidak akan pernah tahu apa yang bisa terjadi juga di dalam Red Bull. Itulah satu-satunya hal yang saya fokuskan."

[[{"fid": "1576575", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Daniil Kvyat (RUS) AlphaTauri AT01. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Daniil Kvyat (RUS) AlphaTauri AT01. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [ 0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Daniil Kvyat (RUS) AlphaTauri AT01. "," Field_image_description [und] [0] [value] ":" Daniil Kvyat ( RUS) AlphaTauri AT01. "," Field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Daniil Kvyat (RUS) AlphaTauri AT01. "," Class ":" pemikat-file elemen media "," data-delta ":" 1 "}}]]

Red Bull telah mengkonfirmasi bahwa mereka akan mencari di luar kumpulan bakatnya pada pembalap berpengalaman seperti Sergio Perez dan Nico Hulkenberg jika mereka memutuskan untuk menggantikan Albon dan mencari rekan setim baru untuk Max Verstappen.

Kvyat menegaskan bahwa dia telah mengesampingkan kekhawatirannya tentang tetap di F1 untuk fokus pada mengekstraksi performa maksimal dari empat balapan terakhir tahun ini.

“Sisanya tidak akan membantu saya,” jelasnya. "Saya tahu ada kemungkinan besar saya tidak akan berada di sana tahun depan.

"Di Imola saya tidak memikirkan hal itu dan saya berhasil memberikan hasil yang bagus untuk tim. Saya hanya memikirkan bagaimana memberikan yang terbaik untuk diri saya dan tim. Dan juga, terutama karena kami masih memiliki cukup banyak peluang besar dalam kejuaraan konstruktor untuk maju satu posisi. "

 

Comments

Loading Comments...