Alexander Albon

Alexander Albon
Negara: 
Nama lengkap: 
Alexander Albon
Tanggal lahir: 
23 Maret, 1996
Tempat Lahir: 
London
Status Pengemudi: 
Current
Tinggi Pengemudi: 
186cm
Berat Pengemudi: 
74kg
21
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Alexander Albon Biography

Setelah naik pangkat karting selama pertengahan hingga akhir 2000-an, termasuk meraih gelar di Kelas Kadet Kejuaraan Nasional Super 1 Honda, kelas KF3 Kejuaraan Nasional Super 1 Honda 2009 dan kelas KF3 Kejuaraan Eropa 2010, ia lulus menjadi kursi tunggal di Seri Formula Renault 2.0 dengan dukungan dari program junior Red Bull F1 tahun 2012.

Setelah membuat kemajuan yang stabil pada 2013 dan finis ketiga pada 2014, ia pindah ke Formula 3 Eropa menyusul 2015, di mana ia finis ketujuh dalam klasemen dalam kampanye rookie-nya dan kemudian finis ke-13 pada debutnya di Grand Prix Makau. Setelah hanya mengklaim satu kemenangan dan gagal memperebutkan gelar selama periode ini, ia kemudian dikeluarkan dari skema Red Bull.

GP3 menanti 2016 dan musim ini terbukti menjadi terobosan bagi pembalap Inggris-Thailand. Di pakaian terkemuka ART GP, Albon berlari dengan anak didik Ferrari F1 berperingkat tinggi Charles Leclerc dekat dengan kejuaraan, akhirnya datang dengan singkat dan mengambil tempat runner up dengan empat kemenangan.

Sebuah langkah ke F2 diikuti untuk 2017 dengan skuad ART yang sama tetapi Albon berjuang untuk beradaptasi secepat Leclerc, yang menyerbu gelar pada upaya pertama sebelum mendapatkan istirahat F1 pada 2018. Albon kembali untuk gigitan kedua pada tahun 2018, kali ini beralih ke DAMS dengan kesepakatan balapan demi balapan awal.

Berkat awal yang baik musim ini, termasuk tiga pole position dan kemenangan di Baku dari empat putaran pertama, Albon memastikan tempatnya di grid selama sisa musim. Bentuknya yang bagus terus berlanjut, dan dia muncul sebagai rival terdekat George Russell sampai putaran terakhir musim ketika dia tertinggal di belakang Lando Norris dari McLaren.

Kampanye keduanya yang mengesankan, yang bertepatan dengan situasi pasar pengemudi yang aneh dan tak terduga, akhirnya membuka jalan untuk kembali ke keluarga Red Bull dengan mendaratkan salah satu dari dua kursi yang ditawarkan di Toro Rosso, mengikuti promosi Pierre Gasly ke Red Bull dan the Keberangkatan Brendon Hartley. Albon hanya berada di belakang kemudi mesin F1 untuk pertama kalinya saat pengujian pramusim dimulai pada bulan Februari, sebelum melakukan debutnya di pembuka musim di Melbourne.

Lintasan Albon mungkin telah mengambil kejutan yang mengejutkan saat ia naik ke kursi F1, tetapi itu hanya akan menjadi pengalaman yang akan datang. Serangkaian penampilan impresif untuk Toro Rosso sepanjang paruh pertama musim - termasuk lari dari pit lane ke poin di China - mengakibatkan Albon diberi kesempatan untuk naik ke Red Bull untuk sembilan balapan terakhir tahun 2019, menggantikannya. Pierre Gasly yang sedang berjuang. Albon mengambil keuntungan penuh dari kesempatan itu, finis di luar enam besar hanya dua kali dalam periode itu - dengan satu non-skor datang setelah dipukul oleh Lewis Hamilton ketika berada di jalur untuk naik podium di Brasil.

Penampilan Albon cukup untuk memberinya kursi kedua bersama Red Bull secara penuh waktu untuk tahun 2020 bersama Max Verstappen, memberi pembalap Anglo-Thailand itu masa depan yang cerah untuk dinantikan.