Pierre Gasly

Pierre Gasly
Negara: 
Nama lengkap: 
Pierre Gasly
Tanggal lahir: 
7 Februari, 1996
Tempat Lahir: 
Rouen, France
Status Pengemudi: 
Current
Tinggi Pengemudi: 
177cm
Berat Pengemudi: 
68kg
64
Races
1
Wins
0
Poles
0
Titles

Pierre Gasly Biography

Pierre Gasly memulai karir balapnya pada usia 10 tahun ketika ia memasuki seri karting Minime Prancis dan setelah tiga tahun menemukan kakinya di tingkat nasional ia pindah ke kancah Eropa dalam kategori KF3 dari kejuaraan Eropa CIK-FIA.

Pada 2011, Gasly melangkah ke balapan satu tempat duduk di seri F4 Prancis dengan finis ketiga di tahun rookie-nya dengan kemenangan di Spa, Albi dan Paul Ricard. Peralihan ke kejuaraan Formula Renault membuatnya dengan cepat naik pangkat ke Seri Formula Renault 3.5 pada tahun 2014 dan di tahun yang sama ia menjadi junior Red Bull setelah bergabung dengan Arden. Pada tahun perdananya di Formula Renault 3.5 Series, ia menjadi runner-up dari sesama pembalap Red Bull Carlos Sainz Jr.

Setelah beberapa pertandingan Seri GP2 di akhir 2014, pembalap Prancis itu pindah penuh waktu untuk musim berikutnya bersama DAMS dan finis kedelapan dalam kejuaraan pembalap secara keseluruhan dengan empat podium atas namanya ditambah tiga posisi terdepan yang juga bertindak sebagai Pembalap cadangan F1 untuk Red Bull.

Kepindahan ke Prema Powerteam pada tahun 2016 terbayar saat ia meraih gelar Seri GP2, bersama dengan perannya yang berkelanjutan sebagai pebalap cadangan Red Bull, catatan gelar kejuaraan pertama dalam karirnya, tetapi dengan jalannya ke F1 diblokir untuk Mulai tahun 2017 pebalap Prancis itu melakukan perjalanan ke Jepang untuk kampanye Formula Super perdananya bersama Tim Mugen Honda. Gasly finis sebagai runner-up dalam kejuaraan tetapi gagal merebut gelar setelah final musim double-header di Suzuka dibatalkan karena topan. Gasly juga melakukan debut Formula E bersama Renault e.dams dengan finis poin ganda di New York.

Gasly dipanggil ke Toro Rosso untuk debut F1 di Grand Prix Malaysia 2017 untuk menggantikan Daniil Kvyat dan melihat sisa musim dengan skuad Italia selain balapan Amerika Serikat yang bentrok dengan putaran final Super Formula.

Gasly dikonfirmasi di Toro Rosso untuk tahun pertama penuh tim dengan kekuatan Honda pada tahun 2018, dan dengan cepat muncul sebagai pemimpin tim. Sorotan datang lebih awal di Bahrain saat ia menyelesaikan P4 yang luar biasa, menyamai hasil terbaik kedua dalam sejarah tim serta mencetak hasil terbaik Honda di F1 selama satu dekade. Gasly adalah pencetak poin reguler meskipun Toro Rosso memiliki ketidakkonsistenan sendiri, dan menjadi pelari terdepan untuk kursi Red Bull setelah Daniel Ricciardo mengumumkan keputusannya untuk meninggalkan tim. Red Bull mengangguk kepada Gasly, mempromosikan orang Prancis itu ke kursi bersama Max Verstappen untuk 2019, memberinya kesempatan untuk memanfaatkan bakatnya yang diakui di garis depan.

Tapi itu adalah kesempatan yang dengan cepat berlalu begitu saja. Kesulitan untuk menyesuaikan diri dengan mobil Red Bull RB15 setelah beberapa kecelakaan dalam pengujian pramusim membuat Gasly tidak bisa mendekati Verstappen. Dia dijilat oleh rekan setimnya pada beberapa kesempatan melalui 12 balapan pembuka tahun ini, setelah itu Red Bull memutuskan bahwa itu sudah cukup, mengirimnya kembali ke Toro Rosso saat Alexander Albon bergerak ke arah yang berlawanan.

Gasly berkembang pesat setelah kembali ke Toro Rosso, secara teratur menampilkan poin. Momen bintangnya datang di Brasil, ketika ia memanfaatkan drama akhir untuk merebut podium yang mengejutkan, mengalahkan Lewis Hamilton dalam balapan drag ke garis finis untuk mengambil P2. Itu adalah pengingat tepat waktu bagi dunia F1 bahwa Gasly tetap kompetitif dan mampu, bahkan jika tugasnya bersama Red Bull tidak berhasil.

Membangun akhir yang kuat untuk 2019, Gasly adalah salah satu bintang F1 musim 2020 saat ia secara konsisten memimpin tim baru AlphaTauri dan memberikan banyak hasil yang sangat baik, tidak lebih dari mengklaim kemenangan mengejutkan di Grand Prix Italia di Monza .

Itu adalah tahun penebusan bagi Gasly, yang membuktikan orang-orang yang meragukannya salah saat ia menyingkirkan rekan setimnya Daniil Kvyat dengan mudah dan finis di urutan ke-10 dalam kejuaraan, mencetak 75 dari 107 poin yang diperoleh tim Faenza itu.