Toto Wolff mengatakan penampilan George Russell di Grand Prix Sakhir mengukuhkan pembalap Inggris itu sebagai bintang Formula 1 masa depan.

Russell berada di jalur untuk menang di Sakhir setelah memimpin pada Lap 1 sampai ban tercampur saat dia pit di bawah Safety Car.

Mercedes menyesuaikan ban yang dialokasikan Valtteri Bottas ke Mercedes Russell yang memaksanya melakukan pit stop kedua untuk menghindari kemungkinan diskualifikasi.

Meskipun ini berhenti kedua, Russell memotong jalannya melalui lapangan dari posisi kelima ke posisi kedua menggunakan ban medium baru, termasuk menyalip Bottas di sekitar bagian luar Tikungan 6.

Russell mendekati Sergio Perez untuk memimpin balapan tetapi kemudian mengalami tusukan, menjatuhkannya kembali ke lapangan di mana dia akhirnya menyelesaikan balapan di urutan kesembilan.

Berkaca pada kinerja Russell sebagai pengganti Lewis Hamilton untuk akhir pekan ini, Wolff mengatakan pemain berusia 22 tahun itu secara konsisten "over-deliver".

"Dengan mengatakan bahwa kami tidak mengharapkan sesuatu yang lebih baik dari lima besar, saya ingin melepaskan tekanan darinya karena sebenarnya dia tidak dalam pertarungan kejuaraan," kata Wolff. “Tim kami telah melakukannya dan ini tentang belajar, bekerja di lingkungan baru dan memiliki sedikit lebih banyak tekanan.

“Saya pikir tekanannya sangat besar pada hari Jumat, jadi kami merasa mengambilnya sedikit akan lebih baik. Saya pikir kami hari ini dikonfirmasi tentang potensinya.

“Kami tidak ingin menetapkan ekspektasi tinggi dan dia menyampaikan berlebihan, dan mengirim berlebihan, dan mengirim berlebihan. Dia melakukan over-delivery pada hari Jumat, dia melakukan over-delivery kemarin di kualifikasi hanya dalam jarak beberapa ratus dari Valtteri dan dia melakukan over-delivery hari ini. Balapannya luar biasa. "

Sementara Russell tidak dapat mengamankan hasil yang menonjol, Wolff yakin dia telah menunjukkan bahwa dia memiliki "semua bahan yang dibutuhkan bintang masa depan" untuk sukses di F1 dengan tingkat kinerja yang dia tunjukkan dalam perjalanan pertamanya untuk Mercedes.

“Dia keluar dari garis start dengan waktu reaksi terbaik di dalam mobil yang tidak dibuat untuknya, itu terlalu kecil dengan dayung yang tidak pas di tangannya dan dia memimpin dan melaju dengan gemilang, dan bisa menang dua kali, ”tambah Wolff. “Ini tidak sama dengan Spanyol [2016] di mana kami belajar sebagai tim ketika kami berada dalam pertarungan yang sulit untuk kejuaraan.

“Saya tidak ingin radio gagal dan kami mengetahui bahwa George Russell adalah seseorang yang dapat diandalkan untuk masa depan. Dia memiliki semua potensi dan semua bahan yang dibutuhkan bintang masa depan. Dalam hal itu, saya sedih atas hasil yang dia dapatkan pada balapan pertamanya untuk Mercedes, tetapi di sisi lain, saya senang dengan penampilannya. ”