Pembalap Mercedes Formula 1 Valtteri Bottas mengatakan dia sengaja menghindari media sosial dan melihat berita di media setelah apa yang dia gambarkan sebagai Grand Prix Sakhir yang "tangguh".

Bottas kehilangan keunggulan dari rekan setimnya George Russell pada awal Grand Prix Bahrain akhir pekan lalu dan berada di posisi kedua ketika ban pitstop dari Mercedes merusak balapan kedua pembalap.

Pembalap Finlandia itu akhirnya dikirim kembali dengan set aslinya dari ban Hard tua di tempat kelima, sementara Russell harus kembali ke pit untuk kedua kalinya setelah beberapa ban Bottas dipasang ke mobilnya.

Bottas berjuang dengan degradasi ban dan akhirnya merosot ke urutan kedelapan, satu tempat di depan Russell yang pulih yang tampaknya akan menantang untuk meraih kemenangan sampai tusukan yang terlambat mengakhiri harapannya untuk meraih kemenangan dalam dongeng.

Jelas pada hari Minggu saya harus berurusan dengan semua media dan ketika pembalap mengalami balapan yang buruk Anda harus menghadapinya dan saya melakukannya, kata Bottas.

“Saya telah belajar dari masa lalu bahwa terkadang hal terbaik untuk dilakukan adalah memblokir segalanya, tidak melihat apapun. Jadi, setelah hari Minggu saya belum melihat satu pun tajuk utama, artikel berita atau media sosial apa pun, jadi itulah cara yang terkadang harus Anda lakukan dan berhasil untuk saya.

“Saya merasa, sekali lagi, penuh energi untuk akhir pekan yang baru, saya merasa bahwa saya berada di tempat yang bisa saya lakukan dan itu yang utama. Setiap pengemudi memiliki caranya sendiri untuk mengatur ulang dan bangkit kembali ketika Anda mengalami momen buruk. ”

Berbicara menjelang Grand Prix Abu Dhabi yang mengakhiri musim akhir pekan ini, Bottas mengakui bahwa dia belum tampil terbaik sejak kehilangan gelar dari Lewis Hamilton dikonfirmasi di Grand Prix Turki.

[[{"fid": "1594441", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 W11. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 W11. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 W11. "," field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 W11. "," Field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Valtteri Bottas (FIN) Mercedes AMG F1 W11. "," Class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

"Yang bisa saya katakan adalah bahwa sejak Imola mengalami nasib buruk dan saya bahkan tidak dapat mengingat kapan terakhir kali saya naik podium," jelas Bottas. “Saya merasa bahwa saya tidak benar-benar tampil di beberapa balapan terakhir, tapi tentu saja saya masih mencoba, saya mencoba mengekstrak semua yang saya bisa.

“Ada banyak faktor dalam olahraga ini, terkadang itu keberuntungan, terkadang itu yang Anda lakukan sendiri di dalam dan di luar mobil. Yang bisa saya katakan adalah saya bisa melakukan jauh lebih baik daripada jika Anda melihat rata-rata empat balapan terakhir. Saya merasa bahwa saya perlu melakukan yang lebih baik

"Dalam momen seperti ini, ketika Anda merasa tidak tampil 100 persen untuk banyak balapan berbeda, karena alasan berbeda, pasti ada banyak hal yang perlu dipelajari," tambahnya.

“Bukan rahasia lagi bahwa bertengkar dengan Lewis selama bertahun-tahun, saya tahu berapa banyak yang harus saya lakukan, setiap akhir pekan berusaha mendapatkan 100 persen dari saya dan terus berusaha.

“Terkadang saya mendekat, terkadang saya berhasil mengalahkannya. Setelah berjuang empat tahun berturut-turut, kekalahan untuk gelar juara sulit diterima. Yang pasti itu berpengaruh dan ketika Anda tahu bahwa judulnya hilang, itu tidak persis sama, meskipun Anda harus selalu memberikan 100 persen dan itulah yang saya coba.

"Kita semua tahu betapa sensitifnya mental olahraga ini, jadi saya pikir ada banyak hal yang bisa dipelajari dari tahun ini, sekali lagi, dan semoga saya bisa menggunakannya untuk masa depan."

Bottas hanya unggul 16 poin dari Max Verstappen dari Red Bull dalam pertempuran untuk memastikan tempat kedua dalam kejuaraan dan membutuhkan finis lima besar di Abu Dhabi untuk mengalahkan orang Belanda itu ke posisi itu.

“Ini akan lebih baik dari yang ketiga,” katanya. “Berada di tim ini, sebagai pebalap Mercedes, tim itu pantas menjadi satu-dua, dengan mobil yang kita miliki tahun ini jadi, tentunya itu targetnya.”