Charles Leclerc mengakui dia perlu 'memilih pertarungan yang lebih baik' setelah tabrakan lap pembukaan lainnya di Grand Prix F1 Sakhir.

Leclerc diberi penalti grid tiga tempat untuk Grand Prix Abu Dhabi akhir pekan ini setelah dia memutar Sergio Perez di Lap 1 di Sakhir dan memaksa Max Verstappen untuk mengambil tindakan mengelak, di mana pembalap Belanda itu akhirnya mengakhiri balapan di penghalang.

Berkaca pada kejadian di lap pembukaan, Leclerc mengakui dia seharusnya lebih berhati-hati di Sakhir karena dia tidak melawan Verstappen karena keunggulan kecepatan Red Bull.

“Yah, saya pikir saya tidak memberikan banyak pilihan kepada pengurus, pada dasarnya, karena dengan tidak menyelesaikan balapan saya pikir saya harus mendapatkan penalti bagaimanapun caranya dan satu-satunya hal yang mungkin bagi mereka adalah memberikan penalti kepada saya untuk balapan berikutnya. , ”Kata Leclerc.

“Begitulah adanya dan seperti ini. Saya pikir saya telah mendapatkan banyak hal di beberapa balapan di lap pertama yang membantu saya mendapatkan banyak poin tahun ini, dan kadang-kadang itu tidak berjalan sesuai keinginan saya, yang tidak terjadi pada akhir pekan lalu. dan itu tidak terjadi di Austria pada awal tahun.

“Tapi pada akhirnya saya juga mendapatkan banyak poin dengan itu dan saya akan mencoba untuk memilih pertarungan yang lebih baik karena jelas mendapatkan posisi melawan Max tidak akan membawa kami ke posisi yang lebih baik karena Max lebih cepat dari kami. bagaimanapun. Tapi bagaimanapun, ini seperti ini dan saya akan belajar darinya. "

Musim 2020 yang terkompresi karena wabah virus korona pada awal tahun berarti F1 telah menjalani 17 balapan dalam 23 minggu.

Sementara Leclerc tidak merasakan efeknya secara fisik, dia mengatakan dia telah merasakan dampak mental musim ini.

“Ya, saya pikir secara fisik setelah balapan Anda merasa sedikit lelah tetapi sejak hari Senin saya merasa siap untuk masuk ke mobil lagi, tetapi saya pikir itu lebih secara mental di mana balapan demi balapan Anda ingin meraih yang lebih baik,” Leclerc ditambahkan.

“Anda juga berada di bawah sedikit tekanan, jadi secara mental itu melelahkan di akhir musim. Juga menghabiskan cukup banyak waktu jauh dari rumah, jadi di pihak saya lebih mental sehingga sulit dan mungkin lebih sulit bagi mekanik yang datang ke trek jauh lebih awal daripada yang kami lakukan dan yang meninggalkan trek lebih lama. daripada yang kita lakukan. Jadi ini musim yang melelahkan di depan. "