Kevin Magnussen mengatakan dia tidak bisa tidak merasakan 'emosi campur aduk' saat perpisahan F1-nya di Grand Prix Abu Dhabi tetap setia saat ia tersingkir dengan finis di urutan ke-18 yang mengecewakan di Yas Marina.

Pembalap Denmark, yang melakukan debut F1 bersama McLaren pada tahun 2014, telah lama mengetahui bahwa ia memasuki balapan terakhirnya di F1 setelah dikeluarkan - bersama dengan Romain Grosjean - dari line-up Haas F1 Team untuk menggantikan Mick Schumacher dan Nikita Mazepin .

Menuju Amerika Serikat pada 2021 setelah mengamankan kursi dengan Chip Ganassi Racing di seri sportscar IMSA, finis ke-18 di Abu Dhabi bukanlah akhir yang diharapkan Magnussen di tahun yang bermasalah bagi tim Haas secara keseluruhan.

Pemenang & Pecundang Grand Prix Abu Dhabi

Setelah tujuh musim di F1 (satu dengan McLaren, dua dengan Renault, empat dengan Haas) dan dengan perjalanannya ke posisi kedua pada debutnya di Australia dan menyisakan satu-satunya podium di F1, Magnussen meninggalkan F1 dengan puas untuk mencapai impian masa kecilnya.

"Emosi campur aduk," katanya kepada situs F1.com. "Saya senang memiliki kesempatan untuk balapan di F1; itu adalah impian masa kecil saya. Saya sedih harus pergi dengan penampilan yang buruk. Di di penghujung hari, kami tidak memiliki harapan untuk mengikuti balapan ini.

“Kami sebenarnya tidak benar-benar ambil bagian dalam balapan, kami hanya berkeliling ... Tapi saya pikir akhir pekan ini sangat bagus dalam hal mengucapkan selamat tinggal kepada tim dan saya pikir kami bersenang-senang. Melihat kembali empat tahun yang kami alami, saya sangat menikmatinya, dan saya akan mengingat kembali beberapa kenangan indah. Saya berharap yang terbaik untuk tim di masa depan, saya akan mendukung mereka. ”

Magnussen mengakhiri musim F1 2020 dengan hanya meraih satu poin, finis kesepuluh di Grand Prix Hongaria

 

Comments

Loading Comments...