Daniil Kvyat mengatakan dia akan mengambil langkah mundur dan mempertimbangkan pilihannya untuk masa depan menyusul konfirmasi resmi bahwa dia tidak akan balapan dengan tim AlphaTauri di Kejuaraan Dunia Formula 1 2021.

Pembalap Rusia itu akan digantikan di tim sekunder perusahaan minuman energi itu musim depan oleh Yuki Tsunoda, yang turun dari F2 untuk melakukan debutnya pada 2021 bersama Pierre Gasly yang ditahan.

Ini mengakhiri tugas terakhir Kvyat dengan AlphaTauri setelah kembali ke seri pada tahun 2019, di mana ia adalah pencetak poin yang cukup reguler dan termasuk berlari ke podium di Grand Prix Jerman 2019 di Hockenheim.

Perpisahan F1 2020: Pemenang & Kalah dari Grand Prix Abu Dhabi 2020

Namun, setelah ditandingi oleh rookie Alex Albon pada 2019 dan dikalahkan oleh Gasly pada 2020, Kvyat kemudian dibekukan dari skuad AlphaTauri demi Red Bull junior dan anak didik Honda Tsunoda.

Dengan hanya dua kursi kosong yang tersisa di grid F1 2021 (di Mercedes dan Red Bull), hal itu membuat Kvyat menghadapi masa depan yang tidak pasti di divisi teratas, meskipun bukan untuk pertama kalinya dalam karirnya.

Dengan pemikiran ini, Kvyat - berbicara dengan Crash.net secara eksklusif - mengatakan dia tidak akan mengesampingkan prospek mengambil satu tahun dengan maksud untuk sepenuhnya fokus pada pengembalian pada tahun 2022 ketika seri tersebut merombak peraturannya.

“[Saya ingin] liburan, tidak ada yang lain… maka kita lihat untuk tahun 2022,” jawabnya ketika ditanya apa rencana masa depannya. “Saya akan mencoba untuk kembali, karena saya merasa berada dalam suasana yang tepat dengan orang yang tepat di sekitar saya dengan mobil yang tepat, yang saya suka, saya bisa menjadi sangat kompetitif. Dan saya masih merasa memiliki banyak hal untuk diberikan, tentu saja saya bersyukur atas segalanya, selama bertahun-tahun ini.

“Itu hebat, tugas yang hebat, juga dua tahun terakhir ini bersama sebuah tim. Itu luar biasa. Dan mereka luar biasa. "

Tentang masa depan Red Bull F1 - "Jangan pernah katakan tidak pernah ..."

[[{"fid": "1595300", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Daniil Kvyat (RUS) AlphaTauri AT01. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Daniil Kvyat (RUS) AlphaTauri AT01. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [ 0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Daniil Kvyat (RUS) AlphaTauri AT01. "," Field_image_description [und] [0] [value] ":" Daniil Kvyat ( RUS) AlphaTauri AT01. "," Field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Daniil Kvyat (RUS) AlphaTauri AT01. "," Class ":" pemikat-file elemen media "," data-delta ":" 1 "}}]]

Melakukan debut F1 bersama Toro Rosso pada 2014, Kvyat dipromosikan ke Red Bull Racing pada 2015 di mana ia membuktikan persaingan ketat untuk Daniel Ricciardo dalam perjalanan ke posisi ketujuh dalam klasemen keseluruhan.

Namun, performanya menurun setelah ia secara kontroversial dikocok kembali ke Toro Rosso empat balapan ke musim 2016 demi Max Verstappen. Dia akan tetap bersama tim hingga akhir 2017, sebelum bergabung dengan Ferrari sebagai pembalap cadangan untuk 2018 hanya untuk kembali membalap lagi dengan Toro Rosso pada 2019.

Mengenai apakah dia akan tetap dikaitkan dengan Red Bull di masa depan, Kvyat menerima hubungan 'on-off' yang berarti mungkin sudah tiba waktunya baginya untuk pindah.

“Kamu tidak pernah bisa mengatakan ... Hidup mengajarkan kamu untuk tidak pernah mengatakan tidak pernah pada apapun. Tapi tentu saja, saya pikir kita sudah lama putus asa.

“Saya terbuka untuk banyak ide [peran cadangan]. Saya tidak mengatakan tidak pada apapun sekarang. Tahun depan, saya pikir balapan bijaksana, mungkin saya ingin libur setahun. Tapi kita akan lihat, jika sesuatu yang sangat bagus akan muncul, tentu saja saya akan berpikir untuk mengatakan ya.

“Jika tidak, kami akan mencoba memfokuskan kami untuk kembali tampil di Formula 1 pada 2022.”

Sebagai pembalap Rusia kedua yang start di F1 setelah Vitaly Petrov, Kvyat telah mengumpulkan 110 start F1, menorehkan tiga podium, dengan finis terbaik dalam karir kedua dalam karirnya di Grand Prix Hongaria 2015.

 

Comments

Loading Comments...