Sergio Perez mengatakan menjadi pembalap Formula 1 pertama yang mengidap virus corona membuatnya merasa seperti "orang paling bodoh di dunia".

Kemudian pembalap Racing Point Perez terpaksa absen di kedua putaran Silverstone di awal musim F1 2020 ketika dia dinyatakan positif COVID-19 setelah perjalanan pulang ke Meksiko di antara balapan untuk mengunjungi ibunya di rumah sakit.

Dalam wawancara pertamanya dengan tim Red Bull barunya menjelang musim 2021 mendatang, Perez mengakui dia mengalami masa-masa sulit menyusul kasus positifnya dan kritik yang dia hadapi.

"Saya pasti mengalami tahun yang sangat sulit, saya akan katakan," kata Perez.

"Dengan Corona, menjadi pengemudi pertama yang tertular virus - Anda tahu, sekarang agak lebih normal bahwa orang-orang tertular. Tapi pada saat itu seperti, 'Anda orang paling bodoh di dunia karena Anda mendapat virus.'

"Sangat sulit bagiku untuk menghadapinya."

Sebanyak enam pengemudi kini telah kembali dalam tes positif untuk COVID-19, dengan Lance Stroll, Lewis Hamilton, Lando Norris, Charles Leclerc dan yang terbaru Pierre Gasly semuanya tertular virus dalam enam bulan terakhir.

Pada saat itu, Perez berjuang untuk mengamankan tempatnya di grid untuk musim ini setelah Racing Point memilih untuk menggantikan Perez dengan juara dunia empat kali Sebastian Vettel untuk tahun 2021, meninggalkan Meksiko tanpa mobil.

Perez terus bermain di musim yang luar biasa meskipun ada ketidakpastian dan mengklaim kemenangan perdananya yang luar biasa dalam perjalanannya ke urutan keempat di kejuaraan, sebelum akhirnya mendapat panggilan dari Red Bull untuk menjadi rekan setim baru Max Verstappen.

"Itu adalah waktu yang sangat kritis juga dalam karir saya, karena ada masalah kontrak," jelas Perez.

"Pada akhirnya saya kehilangan kursi dengan tim saya, tapi itu berhasil dengan sangat baik. Tapi saya tidak pernah tahu apa yang akan terjadi.

"Ketika itu terjadi, saya cukup santai. Saya berpikir, 'saya sudah memiliki karier yang luar biasa dan saya senang dengan diri saya sendiri, tetapi saya harus melakukannya sepanjang akhir pekan demi akhir pekan dan lihat apa yang terjadi.'

"Ketika peluang Red Bull terbuka, terkadang terlihat lebih baik, terkadang terlihat lebih buruk. Tapi pada akhirnya, itu berhasil.

"Jadi menurutku peluang ini, hanya datang sekali dalam hidupmu. Aku tahu itu, dan aku siap membuatnya berhasil."