Romain Grosjean tidak menutup kemungkinan untuk kembali ke Formula 1 jika dia dibutuhkan sebagai pengganti jika seorang pembalap dinyatakan positif terkena virus corona.

Setelah kehilangan kursi Haas-nya pada akhir musim F1 2020, Grosjean mengumumkan pada Rabu bahwa ia telah menandatangani kesepakatan untuk kembali balapan di IndyCar dengan Dale Coyne pada 13 dari kampanye 17 putaran mendatang.

Sementara pria Prancis berusia 34 tahun itu menganggap karier penuh waktunya di F1 sebagai "buku tertutup", Grosjean akan mempertimbangkan kembali ke kejuaraan sebagai pengganti jika lebih banyak pembalap mengontrak COVID-19, tetapi hanya jika ada peluang yang layak. diri.

Tiga pembalap - Sergio Perez, Lance Stroll dan Lewis Hamilton - terpaksa absen tahun lalu setelah kembali dalam tes positif, sementara Lando Norris, Charles Leclerc, dan Pierre Gasly semuanya terjangkit virus selama musim sepi.

"Saya pikir ini adalah buku tertutup tetapi tidak pernah mengatakan tidak pernah," kata Grosjean. "Jika ada peluang bagus di Formula 1, saya akan sangat senang untuk terjun.

"Saya punya pengalaman, dan saya pikir saya bisa menyesuaikan diri dengan mobil.

"Kami telah melihat Pierre Gasly positif mengidap COVID baru-baru ini, bahwa COVID masih ada, jadi selalu ada risiko bahwa seorang pembalap tidak dapat bersaing dalam perlombaan.

"Kemudian, yang paling baru keluar dari Formula 1 adalah Kevin [Magnussen], saya dan Alex Albon, jadi kami punya pengalaman dan kami tahu mobil terbaru. Jadi, Anda pasti akan dihubungi.

"Tapi sungguh, saya pikir satu hal yang saya pelajari dengan kecelakaan saya adalah bahwa hidup ini singkat dan saya ingin memiliki pilihan untuk mengatakan tidak pada sesuatu. Dan jika berada di Formula 1 untuk nyaris keluar dari Q1 sekali atau dua kali setahun, Maksud saya bab itu ditutup untuk saya.

"Saya lebih suka melihat tempat lain di mana saya bisa pergi balapan dan berpotensi mencoba memenangkan balapan.”

LIHAT JUGA: Wolff dapat mengharapkan panggilan dari Grosjean yang 'sangat tertarik' atas tawaran tes F1

Grosjean, yang menjelaskan bahwa "pilihan keluarga" memengaruhi keputusannya untuk tidak membalap oval dalam debutnya musim IndyCar, mengakui pelariannya dari kecelakaan yang membara di Grand Prix Bahrain telah memberinya perspektif baru dalam hidup.

“Ada sebelum dan sesudah dan yang pasti saya melihat kehidupan sedikit berbeda,” tambahnya.

“Tapi kamu selalu cenderung kembali ke dirimu yang dulu, meski akan ada bekas luka di tanganku, dan bekas luka di otakku. Tapi bukan bekas luka negatif di otak saya, saya pikir itu lebih positif, pemahaman tentang betapa cepatnya kehidupan bisa berlalu.

“Saya senang bisa hidup. Saya senang menghabiskan waktu bersama anak-anak saya dan saya senang bisa memutuskan kemana saya ingin pergi balapan. Saya pikir itu yang besar bagi saya.

“Saat Anda berada di Formula 1, Anda benar-benar berusaha untuk tetap di Formula 1 dengan cara apa pun. Tapi sekarang saya menyadari bahwa itu hebat, saya tidak akan mengubah apa pun dalam karier saya, tetapi ada lebih banyak hal di luar Formula 1 dan saya lebih dari siap untuk itu. ”

 

Comments

Loading Comments...