McLaren mendukung format balapan sprint Sabtu Formula 1 yang baru setelah awalnya menentang versi proposal sebelumnya.

Skuad yang berbasis di Woking tidak mendukung rencana awal F1 untuk memperkenalkan balapan kualifikasi grid terbalik di beberapa acara pada tahun 2021, dan proposal tersebut akhirnya gagal untuk dilakukan menyusul tiga dorongan terpisah tahun lalu.

Namun upaya baru dari F1 untuk mengubah format akhir pekan dengan memiliki format kualifikasi baru - dalam bentuk balapan sprint hari Sabtu - di acara-acara tertentu di Kanada, Italia, dan Brasil musim ini telah mendapat "dukungan luas" dari tim.

Berbicara pada peluncuran MCL35M pada hari Senin, kepala tim McLaren Andreas Seidl membenarkan pihaknya mendukung ide tersebut karena tidak akan mempengaruhi kompetisi secara artifisial.

“Kami dari pihak McLaren mendukung diskusi dan inisiatif itu,” kata Seidl.

“Bagi kami, seperti yang telah kami komunikasikan tahun lalu, sangat penting bahwa ketika kami berbicara tentang format balapan yang berbeda, itu bukanlah sesuatu yang secara artifisial akan memengaruhi urutan kekuasaan seperti situasi grid cadangan, yang tidak terjadi dengan diskusi kami. memiliki saat ini. Itulah mengapa kami mendukung.

“Sudah jelas juga sekarang ada kelompok kerja yang akan menjabarkan detail secepat mungkin karena iblis selalu detail,” tambahnya.

“Tapi dengan komitmen dari semua tim yang sangat mendukung inisiatif ini, saya yakin itu adalah sesuatu yang bisa kita atasi dengan cepat. Kami benar-benar menantikan untuk mencoba sesuatu seperti ini tahun ini, dan kemudian melihat bagaimana kami melangkah dari sana menuju masa depan. ”

Satu set peraturan terakhir untuk ide balapan sprint yang diusulkan sekarang akan dibuat oleh kelompok kerja, dengan F1 berharap untuk menyelesaikan formatnya sebelum musim 2021 berlangsung di Bahrain pada 28 Maret.

Penandatanganan baru McLaren Daniel Ricciardo "berpikiran terbuka" tentang proposal tersebut setelah awalnya menahan beberapa keberatan, meskipun dia ingin memastikan bahwa kemenangan balapan sprint tidak akan terasa "dilemahkan" dibandingkan dengan kemenangan grand prix biasa.

“Awalnya saya agak khawatir, tapi saya merasa lebih baik memikirkan itu, tentu [dibandingkan] grid terbalik,” jelasnya.

“Pada akhirnya, jika orang-orang terbaik dan tim-tim terbaik keluar sebagai pemenang, dan itu tidak dimanipulasi atau dibuat-buat, maka saya tidak terlalu takut.

“Kompetisi adalah hal yang paling saya sukai, saya ingin melakukan lebih banyak balapan dan lebih sedikit latihan, atau apapun. Dengan mengatakan itu, itu mungkin mengarah pada apa yang saya inginkan.

“Tapi saya pikir yang terbesar adalah, saya ingin kemenangan F1 tetap terasa sebesar yang seharusnya. Saya tidak ingin kemenangan F1 terasa encer atau sedikit lebih rendah dari yang seharusnya.

“Selama mereka membawa balapan lain di akhir pekan, selama itu membawa nilai yang sama, maka saya pasti lebih berpikiran terbuka terhadap itu.”