Lando Norris

Nama lengkap: 
Lando Norris
Tanggal lahir: 
13 November, 1999
Tempat Lahir: 
Bristol
Status Pengemudi: 
Current
Tinggi Pengemudi: 
170cm
Berat Pengemudi: 
64kg
38
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Lando Norris Biography

Karir balap Norris dimulai pada usia tujuh tahun di karting dan bakatnya menjadi jelas sejak awal, dengan pembalap Inggris itu mengambil posisi terdepan dalam balapan karting nasional pertamanya. Pada tahun 2013 ia memenangkan Kejuaraan Karting Dunia, Seri Euro WSK dan gelar CIK-FIA Eropa dan CIK-FIA Supercup, sebelum menjadi pemenang kejuaraan dunia karting termuda pada tahun berikutnya berkat kemenangan di Kejuaraan Dunia CIK-FIA KF .

Tingkat keberhasilannya yang cepat menyebabkan tahun pertamanya balapan mobil, dengan Norris finis ketiga di klasemen Kejuaraan Junior Ginetta yang didukung BTCC - juga menjadi juara rookie. Peralihan ke kursi tunggal menyusul pada 2015 dan Norris memenangkan gelar mayor pertamanya di Kejuaraan Formula MSA (sekarang British F4).

Tiga gelar kejuaraan lagi menyusul pada 2016 saat Norris dengan meyakinkan mengalahkan pesaingnya di kejuaraan Toyota Racing Series, Formula Renault Eurocup dan Formula Renault 2.0, memenangkan total 21 balapan sepanjang tahun.

Secara alami, perkembangan ke Kejuaraan Formula 3 Eropa datang berikutnya pada tahun 2017, dengan Norris memilih untuk tetap bersama skuad Carlin yang telah memenangkan gelar kursi tunggal pertamanya pada tahun 2015. Norris mendominasi kejuaraan, mengambil sembilan kemenangan dalam satu musim di mana dia juga melakukan uji coba F1 dengan McLaren sebagai bagian dari peran pengembangannya dalam tim. Dia menutup tahun dengan finis di tempat kedua di Grand Prix Makau pada November.

F2 adalah tujuan Norris untuk 2018, sekali lagi tetap bersama Carlin. Petenis berusia 18 tahun membuat awal yang baik untuk musim ini, mengambil posisi terdepan pada pembuka musim di Bahrain sebelum memenangkan balapan pertama. Namun, Norris menghadapi ujian terberatnya hingga saat ini, pada 2018 dan itu pada akhirnya akan menandai tahun balap pertamanya tanpa gelar.

Laju yang konsisten memungkinkannya untuk mengamankan tempat kedua di klasemen di belakang rekan rookie dan rekan senegaranya George Russell, menandai musim yang mengesankan saat ia melanjutkan untuk mengamankan kelulusan dengan McLaren untuk musim F1 2019.

Norris melakukan debutnya di F1 di Australia sebelum meraih poin pertamanya di Grand Prix Bahrain dengan lari ke urutan keenam. Norris secara teratur tampil di depan lini tengah F1 selama musim rookie-nya, bekerja sama dengan Carlos Sainz saat McLaren naik ke posisi keempat dalam kejuaraan konstruktor. Selain mengesankan di trek, Norris juga membuat nama untuk dirinya sendiri dengan membawa nuansa muda ke paddock F1 dengan beberapa kecurangan yang menyenangkan, terutama bersama Sainz.

Langkah yang jelas dari Norris datang pada tahun 2020 saat ia memulai musim F1 dengan gemilang, mengantongi podium perdananya berkat lap tercepat terakhir yang membuatnya naik ke posisi ketiga di depan Lewis Hamilton yang membawa penalti. Itu membuatnya mendapat julukan 'lap terakhir Lando' yang dia bawa sepanjang musim saat dia melakukan perjalanan 10 besar yang sangat konsisten yang merupakan kunci untuk membantu McLaren menyegel tempat ketiga dalam kejuaraan konstruktor.

Meskipun dia tidak akan mengulangi kepahlawanannya di podium, Norris dalam kondisi yang baik sepanjang tahun saat dia mengantongi finis 10 besar pertamanya di kejuaraan pembalap dan hanya malu mencapai tiga digit poin. Norris menghadapi tantangan baru di McLaren tahun ini dalam bentuk kedatangan Daniel Ricciardo.