Sebagai tim yang mendominasi F1 sejak era turbo-hybrid tahun 2014, kursi di tim Mercedes bisa dibilang menjadi salah satu yang paling diburu oleh para pembalap. Hal ini jadi semakin menarik, mengingat kontrak Hamilton dan Bottas cuma untuk 2021 saja.

Oleh karena itu, tidak sedikit pembalap yang dikaitkan dengan The Silver Arrows, salah satunya Max Verstappen yang digadang-gadang jadi suksesor Hamilton. Namun, Wolff dengan cepat meredam rumor tersebut, dan mengatakan Mercedes tidak akan berbicara dengan siapapun, dan memprioritaskan kedua pembalapnya saat ini.

Berbicara setelah peluncuran W12, Wolff berkata: “Faktanya, saya pikir jika Lewis terus balapan, kami ingin melakukan ini bersama-sama dan kami akan membahasnya sebentar lagi. Dan dengan Valtteri, kami tahu persis apa yang kami miliki, dan kami menghargai ini.

"Pada saat yang sama, lanskap berubah, dengan mobil baru, dengan regulasi baru, dan kami harus mengambil keputusan yang tepat untuk tim ke depannya, tetapi itu juga berarti kami akan berdiskusi dengan kedua pembalap terlebih dahulu - dan kemudian kami akan melihat bagaimana kelanjutannya.

“Hubungan, simbiosis yang kita miliki, selalu bahwa kita memiliki pemahaman bersama tentang apa yang ingin kita lakukan di masa depan, dan itu juga akan menjadi kasus dalam diskusi dengan Lewis ke depan.

"Max jelas merupakan pembalap muda yang luar biasa yang akan ada di radar semua orang di masa depan, tapi seperti yang saya katakan sebelumnya, kita tidak akan main mata di luar sebelum kita memiliki pemahaman yang jelas tentang [masa depan]dengan kedua pembalap kita. ”

Hamilton tidak menandatangani kontrak satu tahun barunya dengan Mercedes sampai bulan lalu dan Wolff ingin memastikan skenario ini tidak terjadi lagi.

“Kami telah sepakat bahwa kami ingin melanjutkan diskusi lebih awal tahun ini untuk menghindari situasi seperti yang kami alami pada tahun 2020, untuk kehabisan waktu dan berada di bagaimana saya bisa mengatakan ... posisi tidak nyaman bahwa tidak ada waktu tersisa sebelum awal musim.

"Dan itu juga mengapa kami hanya melakukan kontrak satu tahun untuk memungkinkan kami membahas masa depan, di balapan dan di luar balapan, lebih lama dan dengan jumlah waktu yang tepat, "tambah Wolff.

 

Comments

Loading Comments...