Lewis Hamilton telah mengonfirmasi bahwa dia berencana untuk terus berlutut pada seremoni pra-balapan musim Formula 1 2021 karena itu "memicu percakapan yang tidak nyaman".

F1 telah merevisi seremoni pra-balapan tahun ini untuk memperluas pesan 'Akhiri Rasisme' sebelumnya dan menunjukkan dukungan untuk semua hal penting seperti inklusi dan keragaman sebagai bagian dari inisiatif We Race As One.

Pembalap bebas menggunakan jendela pra-balapan khusus ini untuk menunjukkan dukungan mereka dengan cara apa pun yang mereka inginkan.

Hamilton, yang musim ini tengah mengejar titel kedelapan usai menyamai torehan gelar juara dunia Michael Schumacher musim lalu, menegaskan dirinya akan terus berlutut pada seremoni pra-balapan tahun ini.

"Saya berencana untuk terus berlutut," kata pembalap Mercedes itu dalam konferensi pers FIA hari Kamis menjelang Grand Prix Bahrain akhir pekan ini. “Karena saya pikir yang paling penting adalah ketika anak-anak kecil menonton apa yang kami lakukan di olahraga ini."

“Dan ketika mereka melihat kami berlutut, mereka akan duduk dan bertanya kepada orang tua atau guru mereka, 'Mengapa mereka melakukan itu? Untuk apa mereka berlutut? '

“Ini memicu percakapan yang tidak nyaman. Artinya orang tua harus mendidik diri sendiri, dan anak-anak semakin terdidik.

“Ini pertarungan yang tidak dimenangkan. Ini pertarungan yang akan berlanjut untuk waktu yang lama, saya yakin. Tapi yang pasti saya pikir kita berada di saat yang tepat di mana percakapan itu sehat. "

Hamilton memperjuangkan dorongan anti-rasisme F1 sepanjang tahun 2020 dan merupakan salah satu pendukung utama gerakan Black Lives Matter dan protes yang meluas setelah pembunuhan George Floyd.

“Saya tidak bisa mengabaikan fakta bahwa tahun lalu sangat membebani saya,” jelas Hamilton. “Seiring bertambahnya usia, saya semakin memahami. Saya ingin berpikir kita semua melalui fase pendidikan tahun lalu, kami semua belajar lebih banyak, ada lebih banyak diskusi.

“Saya menonton lebih banyak film dokumenter, saya membaca lebih banyak lagi, mencoba mendidik diri saya sendiri tentang hal-hal yang terjadi di seluruh dunia, dan itu tidak berhenti selama musim dingin.

“Jelas terasa memberdayakan untuk tidak diam seperti diinginkan beberapa orang. Rasanya benar-benar menyenangkan, di satu sisi mengambil lutut pada tingkat pribadi untuk memberi tahu komunitas kulit hitam bahwa saya mendengar Anda, saya melihat Anda dan saya berdiri bersama Anda.

“Itu penting bagi saya. Ada begitu banyak hal yang perlu kita atasi di seluruh dunia, dan tentu saja saya tidak dapat memperbaiki semuanya, tetapi tentu saja saya ingin membantu.

"Seperti yang saya sebutkan tahun lalu, saya pikir kami memiliki platform yang luar biasa di sini, saya pikir sangat menyenangkan melihat langkah-langkah yang diambil Formula 1, langkah-langkah yang diambil Mercedes dalam membuat olahraga ini lebih beragam."

 

Comments

Loading Comments...