Bos Mercedes Toto Wolff menegaskan Red Bull masih tim yang harus dikalahkan di Formula 1 meski mengalahkannya untuk meraih kemenangan di pembukaan musim F1 GP Bahrain.

Setelah meraih pole position dengan selisih lebih dari 0,3 detik, Max Verstappen adalah favorit berat untuk balapan di Bahrain.

Strategi agresif dari Mercedes memungkinkan Lewis Hamilton mengambil posisi trek di depan Verstappen, yang berarti pembalap Belanda itu harus menyalip juara tujuh kali di trek jika dia ingin memenangkan perlombaan.

Verstappen tidak bisa bergerak, terpaksa mengembalikan posisi setelah menyalip Hamilton keluar lintasan di Tikungan 4. Berkaca pada kemenangan timnya di Bahrain, Wolff percaya 'Dewa balap' ada di pihak Mercedes.

"Jika seseorang mengatakan kepada saya bahwa ini akan menjadi hasil pada hari Minggu, saya mungkin tidak akan mempercayainya," kata Wolff setelah balapan di Bahrain. "Tapi kami pulih dengan baik dari tes tersebut.

“Jika kami 100 persen jujur dengan diri kami sendiri, kami masih kurang kecepatan dalam kualifikasi dan cukup sedikit. Hari ini saya pikir kami kompetitif. Kami benar-benar kompetitif dan strateginya membuat perbedaan.

"Kami melakukan langkah berani di awal, mendapatkan posisi lintasan dan kemudian di akhir balapan, dewa balap ada di pihak kami."

Red Bull belum pernah menang di Bahrain sejak 2013, dan Wolff yakin pergantian kecepatan yang mengesankan di putaran pembukaan musim ini tidak menyenangkan untuk sisa musim.

"Di masa lalu, Bahrain bukanlah balapan yang kuat untuk Red Bull dan mereka juga tidak terlalu bagus, tapi akhir pekan ini menunjukkan bahwa pada 2021, itu tidak lagi terjadi," tambah Wolff.

“Saya yakin mereka sangat sulit dikalahkan dan memimpin kelompok.”

 

Comments

Loading Comments...