Di awal era hybrid, Mercedes praktis tidak memiliki lawan tangguh, dengan Lewis Hamilton dan Nico Rosberg menjadi penantang utama titel selama tiga tahun beruntun. Tak ayal, rivalitas Hamilton-Rosberg tak bisa dihindarkan.

Ketegangan sering memuncak dan mengakibatkan bentrokan di trek, dengan beberapa insiden terjadi seperti di Grand Prix Belgia 2014 dan Grand Prix Austria 2016. Namun yang paling ikonik adalah ketika Hamilton dan Rosberg saling menyingkirkan satu sama lain di lap pembuka F1 GP Spanyol 2016.

Berbicara tentang kesulitan yang dia hadapi dalam mengelola persaingan di Podcast Kinerja Tinggi Jake Humphrey , Wolff mengungkapkan bahwa dia bahkan sempat mengancam untuk mencadangkan kedua pembalapnya dalam upaya untuk menjaga ketertiban dalam tim.

"Itu sangat sulit, karena saya datang ke tim sebagai pendatang baru di Formula 1, dan Nico serta Lewis sudah lama berkecimpung di olahraga ini," jelas Wolff.

"Tapi tetap saja saya bisa menciptakan lingkungan di mana mereka harus menghormati tim, terkadang dengan tangan besi, dan mereka mengerti bahwa mereka tidak bisa mengecewakan kami, mereka tidak bisa mengecewakan Mercedes.

"Dalam peristiwa tahun 2014, saya merasa ada beberapa perilaku egois. Saya katakan jika lain kali Anda mendekati mobil lain, rekan satu tim Anda, Anda pikirkan merek Mercedes.  Pikirkan setiap anggota dalam tim. Anda pikirkan Dieter Zetsche, CEO Mercedes. Itu akan mengubah cara Anda bertindak. Anda tidak akan memojokkan rekan satu tim Anda.

"Saya selalu menjelaskan bahwa jika ini akan terjadi secara teratur dan saya akan melihat polanya, saya tidak takut membuat seseorang absen dari balapan."

Hamilton dan Rosberg sebelumnya pernah menjadi rekan satu tim di karting sebelum bermitra untuk pertama kalinya di F1 di Mercedes, dan Wolff mengakui ada "banyak konteks sejarah yang tidak seorang pun dari kami tahu".

"Saya tidak bisa mengubahnya, karena pembalap dipekerjakan sebelum saya datang," kata Wolff.

"Tidak ada yang benar-benar berpikir apa dinamika antara keduanya? Apa masa lalu di antara keduanya? Ada banyak konteks sejarah yang tidak seorang pun dari kita tahu, dan tidak akan pernah tahu.

"Itulah mengapa ini adalah sesuatu yang kami lihat, bagaimana cara kerja pengemudi satu sama lain, apa yang terjadi jika salah satu pengemudi gagal. Kami menerima kekesalan dan rasa sakit jika itu berlawanan, tapi kami tetap berusaha untuk menjaga dinamika positif dalam tim."

Dan Wolff menepis anggapan bahwa persaingan ketat antara keduanya membantu mengeluarkan yang terbaik dari pembalapnya, bersikeras dia tidak akan pernah membiarkan situasi terulang saat dia bertanggung jawab atas Mercedes.

"Saya tidak yakin itu mendapatkan yang terbaik dari keduanya, karena itu adalah hal negatif, dan Anda masih harus menjadi pemain tim," tambahnya.

"Jika ruang tanya jawab penuh dengan hal-hal negatif, karena kedua pengemudi itu bermusuhan satu sama lain, maka itu akan melimpahkan energi ke dalam ruangan, dan itu bukan sesuatu yang akan saya izinkan lagi.”

 

Comments

Loading Comments...